Minggu, 13 Maret 2011

Warga Aceh Diduga Idap Flu Burung

| Minggu, 13 Maret 2011 |


flu burung

Flu Burung
Peredaran suspect flu burung masih terjadi, kali ini menipa MH (15) warga Kuta Cepu, Kecamatan Simpang Kiri, Kota Subulussalam Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) ini dirawat di Ruang Isolasi rumah sakit Adam Malik. Ia terbaring lemah dengan kondisi kesadaran menurun ketika tim medis merawat dirinya di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) H Adam Malik.

Anak pertama dari lima bersaudara pasangan Ajman dan Nursiyah ini tiba di RS Adam Malik Minggu (6/3) sekira pukul 14.00, saat tiba di rumahsakit ia dalam keadaan demam tinggi mencapai 40 derajat celcius. Namun, hari ini, Senin (7/3), panasnya sudah menurun menjadi 36 derjat celcius,

“Setelah mendapat perawatan secara intensif, pasien ini sudah lebih baik, panasnya menurun,” kata Kasubbag Hukum dan Humas RSUP H Adam Malik, Sairi Br Saragih.

Readmore..

Sabtu, 12 Maret 2011

Bubarkan Satpol PP

| Sabtu, 12 Maret 2011 |

Bubarkan Satpol PP

Bubarkan Satpol PP
Akibat sering mendapat kekerasan dari Satpol PP, puluhan anak punk jalanan berkumpul di Bundaran SIB, meminta agar Satpol PP dibubarkan.Dengan berpakaian nyentrik mereka membawa karton bertuliskan tentang kekerasan yang mereka alami. Unjuk rasa ini juga diiringi oleh nyanyian-nyanyian sindiran terhadap Negara yang tidak tegas menindak pelaku kekerasan.

“Kami tidak percaya lagi pada Satpol PP, mereka telah mengambil ponsel, uang dan melakukan kekerasan terhadap kawan kami di kawasan Titi Kuning. Kalau ini tidak ditangkap. Maka, dibubarkan saja lah. Karena tidak ada lagi gunanya. Seharusnya mereka merupakan pengontrol keamanan.” Ujar Koordinator Aksi, Kutek, Senin (7/3).

Ia mengatakan hidup ini memiliki kebebasan. Hal itu adalah keinginan setiap orang. Meski pun begitu, mereka masih mengetahui batas-batas kewajaran, hingga mereka juga masih melakukan pencegahan terhadap kebebasan hingga jangan sampai kebablasan.

Readmore..

Selasa, 08 Maret 2011

Divonis 1 Tahun Orang Tua Ita Hairani Kecewa

| Selasa, 08 Maret 2011 |

Mantan Bendahara Panitia Pengawas Pemilu (Panwaslu) Kota Medan, Ita Hairani divonis satu tahun penjara, terkait dugaan korupsi penyalahgunaan dana operasional dan honor Panwascam dan PPL se Kota Medan. Hakim menilai perbuatan terdakwa adalah tindak pidana.

Selain dijatuhkan hukuman penjara, Ita Hairani juga diharuskan membayar denda sebesar Rp.50 juta, apabila tidak dibayar diganti dengan hukuman kurungan selama satu bulan. Orang tua terdakwa Ita Hairani, Abdul Hakim sangat kecewa atas putusan tersebut.

“Saya sangat kecewa atas putusan majelis hakim, karena keterangan Fairudin Majrul dalam persidangan mengatakan bahwa ia yang memerintahkan anak ku untuk melakukan pembayaran kepada ketua panwascam,”tutur Abdul Hakim usai sidang.

Lanjut, Abdul mengatakan jadi kenapa anaknya saja yang dihukum, padahal orang yang memerintahkan tidak dihukum yakni kepala seketariat Panwaslu Kota Medan Fairuddin Majrul divonis bebas.

“Tapi ya! mau gimana, kalau itu sudah putusan majelis hakim, bahwa anak ku yang harus mejalani hukuman, terkait kasus korupsi,”ujarnya.

Sementara itu Ita Hairani tidak mau memberikan komentar mengenai putusan majelis hakim, yang memutuskan bahwa ia dihukum satu tahun penjara sedangkan kepala seketariat Panwaslu Kota Medan Fairuddin Majrul divonis bebas dengan majelis hakim yang berbeda.

Untuk diketahui, Ita Hairani selaku Bendahara pada Tahun 2009 ada menerima dana tambahan dari APBN TA 2009 sebesar Rp 530.400.000. Kemudian bersama kepala seketariat Panwaslu Kota Medan Fairuddin Majrul, melakukan pencairan uang. Uang tersebut dicairkan sebanyak lima tahap melalui bebarapa bank pada November 2009.

Selanjutnya pada Desember 2009 disalurkan kepada masing-masing Ketua Panwas Kecamatan dengan nilai yang bervariasi Rp 22 juta hingga Rp 36 juta setelah dipotong biaya administarsi sebesar Rp 1 juta. Dan membuat faktur fiktif yang seolah-olah jumlahnya sesuai dengan yang digunakan Ketua Panwas Kecamatan.

Bahkan Ketua Panwas Kecamatan tidak mengetahui rencana anggaran belanja. Sehingga pengeluaran dana tambahan tidak sesuai ketentuan dan mengakibatkan terjadinya kerugian keuangan negara sebesar Rp 488 juta.

Readmore..

Senin, 07 Maret 2011

Kadis Kesehatan Ditahan Kejati Sumut

| Senin, 07 Maret 2011 |

Setelah menjadi tersangka, Kadis Kesehatan Nisel Rahmat Al Yakin Dakhi SKM M Kes, ditahan Pihak Pidsus Kejati Sumut menyusul tiga tersangka sebelumnya, atas kasus dugaan korupsi mark up pengadaan obat-obatan dan perbekalan kesehatan di Dinas Kesehatan, Kabupaten Nias Selatan (Nisel) senilai Rp 3,5 miliar yang berasal dari APBD Nias 2007.

Terkaitnya Rahmat Dachi sebagai tersangka, berbekal dari keterangan tiga tersangka sebelumnya yang telah diperiksa bahkan setelah ditahan.

“Ini merupakan pengembangan pemeriksaan pada penyidikan, setelah sebelumnya menetapkan tiga tersangka lainnya," ujar Kepala Seksi Penerangan Hukum / Humas, Edi Irsan Tarigan, didampingi Kepala Penyidik Kejati Sumut, Jufri, Rabu (2/3).

Ia menjelaskan dalam kasus ini kerugian Negara dari hasil pemeriksaan BPK (Badan Pengawas Keuangan), sekitar Rp2,071 miliar dari Rp3,5 miliar dana APBD Nisel tahun 2007. Dalam pelaksanaannya, ia diduga melakukan mark up harga obat-obatan, perbekalan kesehatan seperti alat suntik, gunting, kapas dan lainnya.

“Setelah kita menerima keterangan dari PPK (Panitia Pengawas Kerja) dari panitia rekanan, kita menemukan ada keterkaitan di Rahmat,” ujar Jufri.

Readmore..

Massa Bervespa Antik Demo Kejati Sumut Usut Dugaan Korupsi Proyek Sirkuit Road Race

| |

Ratusan masa yang mengendarai vespa antic dari Aliansi Masyarakat Pencita Otomotif (AMPO) berunjukrasa di depan Kantor Kejati Sumut. Mereka meminta Kejati Sumut agar mengusut kasus dugaan korupsi pembangunan road race di Jalan Pancing Medan, dengan menghabiskan dana APBN Rp 3,5 miliar.

"Kami mau Kejati Sumut menusut dugaan korupsi pembangunan sirkuit road race itu, tangkap pejabat di Dinas Pemuda dan Olahraga Sumut yang terkait di dalamnya,” ujar massa.

Koordinator aksi, Ramli Tarigan mengatakan, dari hasil monitoring yang selama ini dilakukan oleh Ampo, pembangunan sirkuit itu tidak terlaksana sesuai perencanaan. Terdapat gelombang-gelombang dan tambal sulam di beberapa titik lintasan.

“Kami mencium ada dugaan korupsi dalam pembangunan sirkuit itu. Kalau tidak, kenapa pengerjaannya dilakukan berulang-ulang dan terus diperbaiki saat akan serah terima pengerjaan kepada Dispora Sumut,” ujarnya.

Readmore..

Minggu, 06 Maret 2011

Demo Fromper Minta Kejari Menangkap Hasan Basri

| Minggu, 06 Maret 2011 |

Front Mahasiswa Pejuang Reformasi (Fromper) melalui puluhan perwakilannya mendatangi Kantor Kejaksaan Negeri (Kejari) Medan. Mereka meminta agar Kadis Pendidikan Medan, Hasan Basri, segera ditangkap.

Mereka meminta kepada Kepala Kejaksaan Negeri Medan agar segera mengusut kasus dugaan korupsi di Dinas Pendidikan Kota Medan dan menangkap Kepala Dinas.

“Sampai saat ini Hasan Basri masih melenggang bebas, dan juga belum ditetapkan sebagai tersangka. Padahal sudah jelas-jelas ia melakukan korupsi. Korupsi DAK, BPOMM, Pembangunan sekolah dan dana BOS untuk para murid miskin,” ujar Koordinator Aksi, Zulhamdam Napitupulu, Rabu (2/3).

Kemudian, tambahnya, kami juga meminta kepada Walikota Medan agar mencopot kepala Dinas Pendidikan Hasan Basri menjadi Kadis dengan mengganti orang yang lebih baik lagi.

Readmore..

Sabtu, 05 Maret 2011

GERAM Harapkan PN Medan Bebas Mafia Hukum

| Sabtu, 05 Maret 2011 |

Geram (Gerakan Rakyat Anti Mafia Hukum) meminta aparat penegak hukum mulai dari polisi, jaksa dan pengadilan agar bersih dari pratek mafia hukum dan tindakan korupsi. Puluhan massa perwakilannya orasi di depan Pengadilan Negeri Medan dan dan Pengadilan Tinggi (PT) Sumut, Rabu (2/3).

“Sumut sekarang ini memiliki kasus-kasus besar. Kita juga ingin tahu bagaimana sekarang penanganannya. Apakah sudah sampai di pengadilan atau di pihak penyidik. Atau dipeti eskan oleh penegak hukum,” Kordinator Geram Irwansyah SH MH.

Tampak pula dalam aksi unjuk rasa tersebut, Todung Mulya Lubis, HMK Aldian Pinem dan wadir LBH Medan Muslim Muis.

Readmore..

Selasa, 01 Maret 2011

50 CPNS Batubara Protes

| Selasa, 01 Maret 2011 |

Persoalan dugaan kecurangan penerimaan CPNS tak kunjung usai. Setelah 17 CPNS Medan mendatangi LBH, kini CPNS dari Pemkab Batubara. Sebanyak 50 orang CPNS mendatangi LBH Medan, untuk mengadukan hal ini, Rabu (23/2).

Awalnya, 50 CPNS ini sudah dinyatakan lulus oleh Universitas Indonesia(UI) melalui seleksi calon CPNS Pemkab Batubara.

Namun dari hasilpengumuman di Pemkab Batubara nama mereka tidak ditemukan. Subroto Atmojo (27) warga Jl. Rawi 5 Kel. Tangkahan Kec, Medan Labuhan yang jugaikut dalam seleksi penerimaan CPNS di Pemkab Batubara mengatakan bahwa dia ikut dalam seleksi penerimaan CPNS di Pemkab Batubara untuk menjadi pengawaskendaraan bermotor di Dinas Perhubungan

Readmore..

Senin, 28 Februari 2011

Putusan Hilang, 20 Eks Buruh PT Indah Pontjan Tak Jelas Nasibnya

| Senin, 28 Februari 2011 |

Enam wanita paruh baya ditemani Kuasa Hukumnya Kiki Pranasari dan Helen Napitupulu mengirimkan surat protes ke PN Medan, sekaligus ingin bertemu Ketua PN Medan, Panusunan Harahap atas hilangnya Putusan PHI Nomor 04 G/2008/PHI Mdn.

Hilangnya putusan itu menyebabkan proses eksekusi yang telah dimohonkan pada 21 Oktober 2010 menjadi tertunda dan tidak dapat dilaksanakan.

“Kami datang ke PN untuk mempertanyakan, kenapa putusannya hilang di Pengadilan Kelas I A. Tadi kami mencoba, untuk bertemu Ketua PN Medan, tapi dia tidak mau bertemu. Kami hanya minta waktu lima menit,” ujar Kiki bersama mantan buruh PT Indah Pontjan.

Ia menyesali tindakan Ketua PN Medan yang tidak menerima secara langsung, keluhan dari masyarakat.

“Apalagi ibu-ibu ini jauh datang dari Sergai, mereka ingin mendengar langsung alas an Ketua PN Medan tentang hilangnya putusan. Karena bukan sekali ini saja kami dating, bertemu dengan Panitera Kepala PN Medan, janjinya satu mingggu dua minggu ini akan dilaksanakan, tapi nyatanya hingga dua bulan,” ujarnya.

Putusan ini memenangkan ibu-ibu yang pesangonnya tidak dibayarkan, sekitar Rp 140 juta sekitar 20 buruh. Ada enam orang yang datang saat ini, namun jumlah keseluruhan 20 dibagi dalam empat berkas.

“Sudah satu putusan PK, tiga lagi sedang proses. Kini yang lain juga jadi takut kalau-kalau putusannya hilang juga,” ujarnya.

Kiki menuturkan, tadi Ketua PN melalui Panitera Mudanya Ibu Hanum bilang, ini akan ditindaklanjuti, tidak ada penjelasan mengenai hilangnya putusan itu. Kemarin juga seperti ini kejadiannya. Tapi kita lihatlah dulu minggu depan. Seorang ibu tua, mantan buruh mengaku sangat kecewa atas perlakuan ini. Ia ke PN Medan dari Sergai, namun tidak ada mendapat kepastian.

“Kami kerja di PHK setelah 20 tahun, dari tahun 1986 sampai 2006. Tidak ada menerima pesangon, ia tidak dipekerjakan lagi sejak 2006. Kami datang ke sini mendengar bahwa putusan itu hilang, di dalam putusan itu disebutkan per orang mendapatkan sekitar Rp 20 juta lebih,” ujarnya.

Humas PN Medan, Guntur saat dikonfirmasi hal ini mengatakan bahwa dirinya tidak mengetahui permasalahan ini.

“Saya tidak mengetahui. Nanti saya cek dulu,” ujarnya singkat.

Readmore..

Minggu, 27 Februari 2011

Jaksa Bacakan BAP sebagai Keterangan Saksi

| Minggu, 27 Februari 2011 |

Sidang perkara dugaan korupsi tukar guling ruislagh Kebun Binatang Medan dengan terdakwa Ramli Lubis kembali digelar di Pengadilan Negeri Medan, Kamis (17/2). Jaksa mengungkapkan bahwa empat orang saksi yang rencananya didengarkan keterangannya, tidak hadir seorang pun, akhirnya jaksa membacakan kesaksian dari BAP.

Selama ini, dalam beberapa kali persidangan JPU yang dimpimpin oleh Rehulina Purba terlihat kesulitan dalam menghadirkan saksi. Hal ini telah beberapa kali diperingatkan oleh majelis hakim yang diketuai oleh Suhartanto.

JPU selalu diingatkan agar menghadirkan saksi lebih dari dua orang, agar perkara ini cepat tuntas. Namun, JPU selalu saja menghadirkan saksi tidak lebih dari dua, bahkan untuk sidang hari ini JPU tidak sanggup menghadirkan meski pun hanya seorang saksi.

Readmore..

Jumat, 25 Februari 2011

Berkas Monang Sitorus Kesiangan

| Jumat, 25 Februari 2011 |

Berkas perkara dugaan korupsi dana alokasi khusus (DAK) senilai Rp3 miliar tahun 2006 di Pemkab Tobasa dengan tersangka mantan Bupati Tobasa, Monang Sitorus telah P21. Rencananya berkas itu diserahkan oleh Polda Sumut ke Kejati Sumut, hari ini (kemarin). Namun, karena kesiangan, Kejati Sumut menunda penerimaan berkas dan dialihkan ke hari Senin.

Setelah melewati proses penyidikan yang memakan waktu lama, akhirnya Polda Sumut sekitar pukul 11, Rabu (16/2) melalui tim Serse nya menyerahkan berkas Monang Sitorus yang telah lengkap itu ke Pidsus Kejati Sumut.

“Ya, sesuai apa yang telah dijadwalkan. Kita hari ini melimpahkan berkas yang telah P21 dengan tersangka Monang Sitorus,” ujar Kabid Humas Polda Sumut, Hery Subiansauri.

Namun, Aspidsus Kejati Sumut, Erbindo Saragih mengatakan bahwa, penerimaan berkas penyidikan oleh Polda Sumut itu ditunda.

“Penyerahan berkas ke kita ditunda. Mereka pun, siang kali datangnya, jam 11. Tim kita sudah ke Balige karena ada keperluan,” ujar Erbindo.

Untuk itu, Erbindo mengatakan penyerahan berkas korupsi tersebut akan dipindah ke hari Senin. Mengenai keberadaan tersangka yang hingga kini belum ditahan, Erbindo mengatakan pihak Pidsus belum ada merencanakan kapan Monang akan ditahan.

“Lihat nanti lah. Belum ada rencana dan tanggal untuk ditahannya tersangka. Kita di sini kan sebagai JPU,” ujarnya.

Erbindo mengatakan, lambatnya proses perkara korupsi ini dikarenakan proses pemeriksaaan terdakwa yang saat itu menjabat sebagai Bupati, sehingga membutuhkan izin dari Presiden.

Readmore..

Kamis, 24 Februari 2011

Dua Tersangka Kepemilikan Ganja Divonis Ringan

| Kamis, 24 Februari 2011 |

Majelis Hakim yang diketuai Junilawati Harahap memvonis Jainul Rafiq dengan penjara selama dua tahun dan M Firman Syahputra satu tahun. Vonis ini sangat ringan dibandingkan vonis dalam kasus yang sama.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Fahmi mengatakan hukuman yang dijatuhkan hakim terlalu rendah sehingga unsur hukuman yang bertujuan untuk membuat terdakwa jera, sangat lemah.

"Sebagai jaksa saya telah menjalankan sesuai UU dengan menuntut empat tahun. Tapi hakim memvonis tidak sesuai, kok hanya satu tahun," ujarnya usai sidang, Rabu (16/2).

Fahmi mengatakan, ke depannya ia akan menempuh upaya hukum dalam kasus ini. Mendengar putusan dari hakim, ibu terdaka mengucap alhamdulillah. Kedua terdakwa merupakan pelajar SMA yang kedapatan di dalam tas sekolahnya berisikan ganja.

Readmore..

Rabu, 23 Februari 2011

17 Korban CPNS Gugat Pemko Medan

| Rabu, 23 Februari 2011 |

Sebanyak 17 CPNS Pemko Medan yang telah dinyatakan lulus di website Pemko Medan, tetapi tidak dianggap lulus, ditemani LBH Medan mengajukan gugatan citizan lawsuit ke Pengadilan Negeri Medan, Rabu (16/2).

Usai mengajukan gugatan ke Ruang Panmud Perdata PN Medan, Kepala Divisi Buruh LBH Medan, Surya Adinata mengatakan, pihaknya baru saja mengajukan gugatan citizan law suit, terkait ujian penerimaan CPNS Pemko Medan beberapa waktu lalu, terhadap korban yang telah diumumkan lulus melalui website tetapi sampai sekarang tidak dinyatakan lulus.

"Dalam hal ini yang kita gugat adalah Pemko Medan, dengan tuntutan jika memang CPNS ini sudah dinyatakan lulus, sebaiknya segera diterima," ujarnya.

Ia mengatakan, di dalam pengumuman website itu jelasdisebutkan bahwasannya pengumuman ini sah menurut hukum.

"Tapi kenapa Pemko sendiri melanggar. Melanggar ketentuan yang ia buat sendiri," ujarnya.

Divisi HAM LBH Medan, Ahmad Irwandi Lubis mengatakan gugatan citizen law suit ini merupakan gugatan hak warga negara. Dalam berkas ini, sebanyak 1.219 masyarakat dan 17 CPNS yang mengajukan gugatannya ke Pengadilan Negeri Medan.

"Agar ke depannya, Pemko sebagai panitia penerimaan CPNS, tidak terjadi lagi hal seperti ini di masa datang," ujarnya.

1.219 yang bertanda tangan dalam berkas gugatan ini merupakan masyarakat yang berprofesi sebagai petani, nelayan dan miskin kota.

"Kita semua berharap, ini bukan hanya keinginan LBH Medan tetapi seluruh warga Kota Medan, dibuktikan dengan adanya ribuan tandatangan itu. Kita harap majelis hakim bijak melihat kasus ini, karena kasus ini real untuk kepentingan masyarakat," ujarnya.

Seorang yang menjadi korban CPNS ini, Untung, mengatakan ia beserta 16 rekan yang lain berharap dari gugatan ini untuk diakomodir, terhadap hak-hak yang sebelumnya telah dinyatakan lulus.

"Harapan kita dari gugatan ini agar diakomodir, kami yang dinyatakan lulus. Setelah diakomodir, bahwa sesuai UU kita sah lulus. Kita telah melakukan semua prosedur sesuai dengan UU, registrasi sesuai web, pendaftaran melalui web, mendapatkan nomor ujian melalui web, tapi kenapa kelulusan tidak berdasarkan web," ujarnya.

Readmore..

Selasa, 22 Februari 2011

Divonis Tujuh Tahun Pengedar Sabu Menangis

| Selasa, 22 Februari 2011 |

“Seharusnya sebelum bertindak, kau berfikir terlebih dahulu. Jangan sekarang baru menyesal. Menangis pun tidak ada gunanya. Mudah-mudahan kau jera dengan hukuman ini,” itulah yang diucapkan oleh majelis hakim yang diketuai oleh Marlianis dalam sidang putusan perkara kepemilikan sabu-sabu, Kamis (17/2).

Dedi suheri divonis dengan tujuh tahun penjara oleh hakim, karena terbukti membeli dan mejual kembali sabu-sabu. Ia membelinya seperempat gram dengan harga Rp 325 ribu dan menjualnya kembali. Ia ditangkap di daerah Jalan Pisang Tembung ditangannya terdapat dua bungkus sabu-sabu seberat 9,28 gram. Warga jalan Pasar Bary Percut Sei Tuan ini, menjualnya kepada Amat (DPO) degan harga Rp1.200 per jie.

Readmore..

Korupsi 20 Sampan Distanla Medan Ngawu

| |

Eksepsi Salah Nomor

Sidang kasus dugaan korupsi pengadaan 20 sampan oleh Dinas Pertanian dan Kelautan (Distanla) Medan kembali disidangkan hari ini, Kamis (17/2). Sidang kali ini dengan agenda mendengar jawaban jaksa atas eksepsi yang diajukan terdakwa yakub. Jaksa Penuntut Umum yang juga menjabat sebagai Kasi Pidsus Kejari Belawan, Hendra Syarbaini SH mengatakan pada sidang sebelumnya, untuk perkara ini atas nama terdakwa Yakub, melalui Penasehat Hukumnya, ia mengajukan eksepsi atas dakwaan jaksa.

“Namun, eksepsi yang tujuannnya untuk mengajukan keberatan atas dakwaan jaksa itu, nomor surat dakwaan dalam eksepsi itu berbeda dengan nomor dakwaan yang kami buat. Sehingga, kami ragu dakwaan mana yang diminta untuk dibatalkan,” ujarnya.Dalam eksepsi penasehat hukumnya, surat dakwaan jaksa bernomor PDM/-1028/N:10.3/T:2/MDN/07/2009.


Sementara surat dakwaan jaksa bernomor PDS/-01/RP.9/SP.1/08/2010.“Secara hukum eksepsi itu tidak sah karena dakwaan yang kami keluarkan tidak seusai dengan dakwaan yang dibantah. Kami nggak tau itu dakwaan apa. Sepertinya itu dakwaan yang dikeluarkan oleh PN Medan,” ujarnya.

Untuk sidang selanjutnya akan digelar dengan agenda pembacaan putusan sela atas terdakwa Terdakwa Yakub dalam satu berkas, Abdurrahim Daulay dan Zukri Syukur digabung menjadi satu berkas dan Kukuh Pramudjo Satuhu satu berkas. Dan mendengar keterangan saksi atas terdakwa Yakub.

Readmore..

Senin, 21 Februari 2011

Kios Sukarame Didagangkan

| Senin, 21 Februari 2011 |

Sebanyak 15 pedagang Pasar Sukarame mengeluh atas perlakuan pengelola pasar yang menjual lapak dagang yang hak sewanya masih berlaku. 15 orang ini bukanlah jumlah seluruh pedagang yang menerima perlakuan ini, menurut pengakuan mereka masih banyak pedagang yang tidak kebagian lapak, karena lapak itu sudah dijual.

“Kami menuntut hak kami, karena kami memiliki hak untuk berjualan di Pasar Suka Rame. Kami merupakan korban kebakaran beberapa waktu lalu. Jadi wajar saja kalau kami mengadukan hak kami ke LBH Medan ini,” ujar Erni yang sehari-hari sebagai pedagang ikan teri, saat membuat laporan ke LBH Medan, Jumat (18/2).

Setelah peristiwa kebakaran itu, mereka hanya disediakan lapak di tepi jalan.

Erni mengatakan, menurut pengakuan pedagang yang sudah membeli lapak itu, biasanya pengurusan pembelian melalui Rinaldi, dahulu sebagai kepala pemborong pembangunan pasar itu yang kini menjadi pengelolanya. Harga kios bervariasi, ada yang Rp1,5 juta dan ada juga yang Rp 2 juta, harganya disesuaikan dengan lokasi.

“Dahulu mereka bilang, siapa yang korban kebakaran, memiliki surat bisa mengambil haknya. Tapi setelah pembangunan itu selesai, kami meminta, tidak ada,” ujarnya lagi.

Menurut informasi dari Robinson Simanjuntak, yang juga pedagang di pasar itu. Tarifnya bervariasi, ada yang Rp 4,5 juta untuk lapak yang di pinggir, berdekatan dengan musholla. Untuk yang di dalam, paling belakang dari Rp 1,5 juta sampai Rp 2 juta.

“Ada beberapa orang yang sudah membelinya, meski pun belum digunakan untuk berjualan. Lapak-lapak itu berupa tenda yang disekat blok. Semakin ke dalam letaknya semakin murah,” ujar Robinson yang juga mendatangi LBH Medan.

Lapak-lapak kios ini terdiri dari tiga lantai yang dibangun paska terjadinya kebakaran beberapa waktu lalu.

“Yang anehnya, bagi mereka yang membeli diperbolehkan lebih dari satu kios. Ada yang punya empat kios bahkan sampai delapan kios. Mereka borong, karena punya duit,” ujarnya.

Kami memohon, tambahnya, kepada pihak LBH Medan, bagaimana supaya kami mendapatkan hak. Hanya satu permintaannya, bagaimana supaya kami bias berjualan di situ lagi. Karena kami memegang surat kios yang aktif dan berlaku dari PD Pasar.

“Bagaimana bisa Rinaldi tidak mengakui kewenangan PD Pasar, ada apa di balik ini,” ujarnya.

Menanggapi pengaduan dari pedagang Pasar Sukarame, Wakil Direktur LBH Medan, Muslim Muis mengatakan, mereka yang sudah miskin akibat terbakarnya pasar ini, tapi mereka dipermiskin lagi oleh tindakan orang-orang tertentu. Sehingga ini menjadi satu bentuk pemerasan, jika dalam pidana. Selain itu, ini merupakan pencurian uang negara. Karena pembangunan itu kan memakai uang negara. LBH siap membantu untuk upaya hukum dan politik.

“Dalam kasus ini, pelaku itu telah melakukan tindak pidana korupsi. Sebagaimana UU Nomor 31 tahun 1999 sebagaimana telah diubah menjadi UU Nomor 20 tahun 2001. Cukup alas an hukum bagi kepolisianm mau pun kejaksaan untuk segera memeriksa, baik itu PD Pasar, kontraktor dan orang-orang yang terlibat dalam pembangunan Pasar Suka Rame ini,” ujarnya.

Harapan kita, tambah Muslim, walikota untuk segera mengevaluasi keberadaan pembelian pasar yang ada di Suka Rame. Kalau ini tidak dilakukan, maka dalam waktu dekat, kami akan melakukan upaya hukum mau pun upaya politis.

“Setelah ada pengaduan resmi ini, kita akan menjadi kuasa hukum mereka. Kemudian kita buat surat resmi yang menyatakan protes keras, keberatan atas terjadinya pemerasan dan tipikor ini. Bila perlu kita minta elemen masyarakat untuk mendukung mereka,” ujarnya.

Readmore..

Minggu, 20 Februari 2011

Pers Bukan Jaminan Kebal Hukum

| Minggu, 20 Februari 2011 |

Di dalam dunia ini peran pers meliputi semua unsur. Maka manusia sangat membutuhkan peran pers di tengah-tengah masyarakat. Hal itu dikatakan Kajati Sumut Sution Usman Adjie dalam acara “Optimalisasi Peran Jurnalistik Dalam Penegakan dan Pelayanan Supremasi Hukum”, Jumat (18/2). Namun, Humas Pengadilan Negeri Medan, Jhonny Sitohang, mengatakan bahwa dengan adanya keistimewaan pers, tidak menjadi ukuran bahwa per situ kebal terhadap hukum.

Dalam acara yang dilselenggarakan Panguyuban Wartawan Hukum bekerjsama dengan PT Jamsostek, berlangsung di Grand Antrares Hotel Jalan SM Raja Medan dengan diikuti oleh ratusan peserta.

Sebagai pembicara dalam acara diskusi publik itu, Kajati Sumut Sution Usman Adjie, Humas Pengadilan Negeri Medan Jhonny Sitohang dan Wakil Ketua Pembelaan PWI Sumut Martohab Sumarsoit, mereka begitu gamblang memaparkan terkait optimalisasi peran pers dalam penegakan supremasi hukum.

Readmore..

Ibu Kritis Dicangkul Anak Sendiri Saat Shalat Ashar

| |

Seorang ibu, Nurhayati (55) warga Dusun Lestari, Desa Pasar V Kebun Kelapa kecamatan Beringin Kabupaten Deli Serdang, kritis setelah dicangkul puterinya sendiri Wulan (25), saat menunaikan salat Ashar. Awalnya korban dilarikan ke RSUD Deli Serdang, karena kondisinya memburuk, ia pun dirujuk ke RSUP Adam Malik.

Informasinya, peristiwa itu terjadi sekitar pukul 15.30, saat itu Nurhayati bersama suaminya Sukarnen (63) sedang melaksanakan salat Ashar bersama. Entah setan apa yang merasuki Wulan, tiba-tiba ia mencangkul kepala ibunya. Langsung mengucur darah dari tubuh korban, hingga tak sadarkan diri.

Readmore..

Selasa, 15 Februari 2011

Titip Sama Tetangga Sepeda Motor Hilang

| Selasa, 15 Februari 2011 |

Tidak ada yang menginginkan sepeda motornya hilang, termasuk Mery boru Pohan (37) warga Jl. Pembangunan Desa Baru Kec. Pancur Batu Medan. Karena mau berjualan di Pasar Pancur Batu, ia pun menitipkan sepeda motor kepada tetangganya. Namun, usai berjualan, saat hendak mengambil sepeda motor yang dititipkan, benda itu hilang.

Setelah dilakukan pencarian selama satu minggu sepeda motornya tidak juga ditemukan. Mary pun membuat laporan kehilangan ke Polsek Pancur Batu.

“Saya tidak tau siapa yang mengambil sepeda motor RX King saya, padahal sepeda motor itu saya titipkan sama tetangga yang merupakan abang ipar sendiri,”jelasnya.

Kapolsek Pancur Batu Kompol JK Tampubolon mengatakan memang saat ini kita sudah menerima laporan dari korban.

“Saat ini kita sedang melakukan penyidikan, dan akan mencari tau siapa pelaku pencurian tersebut,”ujarnya.

Kejadian hilang sepeda motor yamaha RX King nomor polisi BK3498KP pada 5 Februari lalu, tapi karena sudah dilakukan pencarian oleh korban, dan tidak menemukan sepeda motornya.

Readmore..

Senin, 14 Februari 2011

Maling Lembu Dihajar Massa

| Senin, 14 Februari 2011 |

Tersangka
Namorambe- Ngadiman (30) warga Gg Madrasah Komplek Kuilhan, Desa Delitua, Namorambe, bonyok dihajar massa. Pasalnya tersangka ketahuan mencuri 2 ekor lembu jantan milik Sukma Barus yang masih kecil. Kejadian ini terjadi, Rabu (2/2) malam. Setelah massa puas menghakimi tersangka, warga akhirnya membawa tersangka ke Polsek Namorambe, untuk penyidikan lebih lanjut.

Informasi yang dihimpun wartawan, menyebutkan, peristiwa pencurian ini terjadi, Rabu (26/1) malam. Pada saat itu tersangka bersama teman-temannya yang berjumlah sekitar 3 orang, melakukan aksi pencurian di kandang lembu, milik Sukma Barus (42) warga Kuilhan Dusun IV, Desa Delitua. Tersangka bersama temannya tersebut, berhasil membawa lari 2 ekor jantan yang masih kecil.

Keesokan harinya, korban melihat 2 ekor lembunya sudah raib dari kandang. Korban yang merasa panik lembunya hilang, langsung mencari hewan peliharaannya tersebut di penjuru desa. Karena tak membuahkan hasil, korban pun curhat dengan warga desa kalau lembunya hilang. Warga juga ikut membantu, untuk mengetahui keberadaan lembu tersebut. Selama seminggu warga mencari informasi, akhirnya terungkap juga siapa yang mencuri lembu tersebut. Keterangan ini didapat dari salah satu warga desa yang pernah melihat tersangka menjual 2 ekor lembu ke daerah Berastagi, Tanah Karo.

Dari keterangan tersebutlah, warga bersama korban mencari dimana keberadaan tersangka. Akhirnya mereka menemukan tersangka di sebuah warung kopi yang terletak gedung Johor. Pada saat itu, tersangka sedang asyik menonton televisi. Korban dan sejumlah warga desa langsung meringkus korban. Tanpa basa-basi warga membawa tersangka ke Desa Delitua tempat mereka tinggal.

Disinilah tersangka ditanyai oleh warga dan korban. Namun korban juga tak mengakui kalau dia adalah pencuri lembu tersebut. Warga yang tak senang dengan jawaban tersangka, beramai-ramai memberikan bogem mentah kepada tersangka. Melihat massa yang sudah beringas, tersangka akhirnya mengakui kalau dia hanya sebagai penunjuk jalan buat temannya yang lain. Warga pun semakin ganas untuk memberikan bogemnya. Setelah melihat tersangka, sudah bonyok di bagian wajah, dan bibir pecah. Barulah warga bersama korban menyerahkan tersangka ke Polsek Namorambe.

Tersangka dalam keterangannya di kantor polisi, mengakui kalau dia bertindak sebagai penunjuk jalan saja kepada teman-temannya. “Saya Cuma nunjuk jalan saja pak, teman-teman saya yang mencuri,” akunya sambil memegang wajahnya yang bonyok.

Saat dikonfirmasi, Kapolsek Namorambe AKP SH Karo-Karo, membenarkan telah mengamankan tersangka. “Kita telah mengamankan tersangka, dan korban telah membuat pengaduan. Dalam penyidikan korban hanya mengaku sebagai penunjuk jalan saja,” terangnya.

Karo-Karo juga menjelaskan, kalau tema-teman tersangka yang lain, saat ini masih dalam pengejaran polisi. mpc-mdn3

Readmore..

Tenggak Miras, Barus Tewas Dengan Kondisi Bugil Di Ladang Belimbing

| |

Pancur Batu- Iswan Barus (45) warga Dusun IV Lau Macem, Desa Durin Pitu, Pancur Batu, ditemukan oleh warga tewas dengan kondisi bugil di sebuah ladang buah Belimbing milik Marlin br Gurusinga (46), Rabu (2/2) sekitar pukul 19.00 Wib. Diduga korban tewas karena kebanyakan menenggak miras.

Informasi yang dihimpun wartawan, menyebutkan, penemuan korban tewas, berawal dari Yanti br Purba (30) warga desa yang melihat korban berlari menuju ladang belimbing milik Marlin. Korban pada saat itu berlari kencang, dan mengucapkan “Panas panas panas”, setelah melihat korban berlari seperti itu, Yanti merasa takut. Dengan cepat Yanti pergi menemui Marlin sebagai pemilik ladang untuk melihat apa yang terjadi.

Mendapat laporan dari Yanti, Marlin langsung memberitahu suaminya bernama Model Purba (48), yang adalah kepala dusun IV Lau Macem. Begitu mendengar laporan dari sang istri, Model langsung menghubungi kepala desa Durin Pitu Dahlan Purba, melalui hape, namun hape kades tak aktif. Model langsung berinisiatif untuk mendatangi rumah kades, ternyata kades juga tak ada di rumah.

Untuk mengetahui apa yang terjadi, Model sebagai kepala dusun mengambil keputusan untuk melihat apa yang terjadi, bersama warga desa. Mereka pergi ke ladang belimbing, tempat korban berlari-lari. Ternyata benar penglihatan Yanti, korban memang berada di ladang tersebut. Kondisi korban saat warga menemukannya sudah tergeletak. Posisi korban menyamping dengan kondisi bugil.

Model selaku kepala dusun, akhirnya mendekati korban. Begitu didekati kepala dusun mencoba memanggil korban, namun tidak ada sahutan dari korban. Sementara mulut korban tercium bau miras. Warga desa juga sempat memanggil nama korban, tapi hasilnya nihil. Setelah diperiksa nadi dan jantungnya oleh warga, barulah diketahui korban telah tewas.

Melihat kondisi itu, kepala dusun langsung menghubungi Polmas (Polisi Masyarakat) yang ada di desa. Kemudian Polmas menghubungi Polsek Pancur Batu untuk penyidikan lebih lanjut. Kapolsek Pancur Batu Kompol JK Tampubolon bersama personilnya, langsung turun ke lokasi kejadian. Untuk mencapai lokasi kejadian, pihak kepolisian harus berjalan kaki sekitar 2 km, karena tidak bisa dilalui kendaraan.

Setelah sampai ke lokasi, pihak kepolisian langsung membersihkan lokasi kejadian dan memeriksa tubuh korban. Sekitar 1 jam polisi melakukan penyisiran dan pemeriksaan korban, ternyata polisi hanya menemukan 1 unit hape warna hitam, nasi putih dalam kotak yang sudah dimakan, beserta baju dan celana warna hitam yang disangkutkan pada batang buah belimbing. Dalam pemeriksaan tubuh korban, tidak ditemukan sama sekali bekas penganiayaan. Untuk kepentingan otopsi, korban dibawa ke RSUP H Adam Malik.

Untuk mengangkat jasad korban, warga desa sama-sama menggotong dengan menggunakan tandu buatan sendiri. Sementara itu kepala Dusun IV Lau Macem, Desa Durin Pitu, Model Purba, mengatakan, kalau korban memang sempat tinggal di desa ini bersama istrinya bernama Nurhayati (45). “Namun semenjak bercerai dengan istrinya sekitar 3 tahun yang lalu, korban tidak tinggal di desa ini lagi,” terangnya.

Model juga menjelaskan, baru beberapa minggu ini korban terlihat kembali ke desa ini. “Baru beberapa minggu ini, kita melihat korban kembali lagi kemari, namun entah kenapa, korban setelah pulang sangat sering menenggak minuman keras,” pungkasnya.

Kapolsek Pancur Batu Kompol JK Tampubolon, saat dikonfirmasi, membenarkan telah ditemukan korban tewas di ladang belimbing. “Kita telah memeriksa korban, dan tidak ada ditemukan sedikitpun bekas penganiayaan. Dugaan korban tewas adalah kebanyakan minum miras, sehingga menyebabkan jantung korban tidak tahan, sehingga merasa panas, seperti yang dikatakan oleh Yanti saat berpapasan dengan korban waktu berlari keladang,” terangnya.

Tampubolon juga mengungkapkan, sejumlah warga desa mengatakan, korban sebelum ditemukan tewas, sempat menenggak minuman keras. “Warga ada yang melihat korban minum miras, namun belum dapat kita pastikan jenis minumannya karena dilokasi kejadian tidak ditemukan botol minuman keras,” ujarnya.

Beberapa warga juga, tambah Tampubolon, mengatakan, kalau korban setelah bercerai dengan istrinya tiga tahun lalu, diduga mengalami stres. “Diduga saat bercerai, korban mengalami stres. Karena menurut warga, korban sebelum bercerai tak pernah menenggak miras,” pungkasnya.mpc-mdn3

Readmore..

Empat Rumah Ludes Terbakar

| |

kebakaran

MEDAN - Diduga berasal dari api dupa saat merayakan Cap Go Meh, sedikitnya empat unit rumah permanen di Jalan Pukat IV Gang Rambutan, Kelurahan Bantan Timur, Kecamatan Medan Tembung, ludes terbakar dilalap si jago merah, Jumat (11/2) pukul 13.00 WIB. Keempat rumah yang terbakar masing-masing dihuni Tjie Siong (50), Drs Hendra Prawira (46), Irianto (46) dan Lina Ng (41). Sehingga, kerugian diperkirakan mencapai ratusan juta rupiah.

Saksi mata bernama Rina menyampaikan, kebakaran berawal dari rumah Tjie Siong yang dengan cepat membesar dan membakar semua isi rumah. Sehingga, masyarakat yang tinggal di sekitar lokasi kejadian menjadi panik dan berusaha memberitahukan kepada pemilik rumah yang sedang tertidur pulas, usai merayakan malam Cap Go Meh (perayaan hari ketujuh setelah Hari Raya Imlek).

"Api berasal dari rumah Tjie Siong yang dengan cepat membakar seluruh isi rumah berikut rumah yang berdekatan dengan rumah Tjie Siong, sehingga, ia pun tidak sempat menyelamatkan barang-barangnya karena api sangat besar," ujarnya.

Readmore..

Sabtu, 12 Februari 2011

Tahanan Polsek Kutalimbaru Melarikan Diri

| Sabtu, 12 Februari 2011 |

KUTALIMBARU - Tersangka kasus pencabulan terhadap perempuan di bawah umur, Kocu Perangin-Angin penduduk Desa Sukarende, Kutalimbaru, kabur dari Polsek Kutalimbaru, Sabtu (12/2). Dugaan sementara, tersangka berhasil melarikan diri setelah permisi dengan petugas piket untuk ke kamar kecil.

Informasinya, sekitar pukul 00.30 Wib personil Polsek Kutalimbaru yang bernama Brigadir S dan Briptu HH, mendapat tugas piket malam. Diduga karena bujuk rayu tersangka, petugas piket akhirnya mengeluarkan Kocu dari balik terali besi.

Saat itu, tahanan Polsek Kutalimbaru hanya seorang saja. Setelah keluar, Kocu sempat mengobrol lama dengan petugas di penjagaan.Tersangka hanya sendiri di dalam sel tahanan tersebut.

Readmore..

Selasa, 08 Februari 2011

Kondisi Bayi Kembar Siam Masih Buruk, Tim Dokter Telah Dibentuk

| Selasa, 08 Februari 2011 |

Bayi Kembar Siam

Medan- Kondisi bayi kembar siam gempet dada sampai perut, saat ini kondisinya masih dalam keadaan kritis. Saat ini pihak RSUP H Adam Malik Medan, telah melakukan tindakan untuk pemisahan bayi kembar siam tersebut, dengan membentuk tim dokter dari berbagai ilmu. Bahkan pihak rumah sakit sudah melakukan tindakan, dengan mengeluarkan SK (Surat Keputusan) kepada tim dokter, untuk dilakukan pemisahan terhadap bayi kembar siam tersebut.

Kabag Humas RSUP H Adam Malik, Sairi M Saragih saat dihubungi wartawan via selular, mengatakan, untuk pemisahan kedua bayi kembar siam tersebut, pihaknya belum menentukan kapan akan dilaksanakan. “Kita masih menunggu kondisi bayi kembar siam tersebut stabil, agar pelaksanaan operasi pemisahan bisa berjalan lancar. Jika kita melakukan pemisahan disaat kondisi bayi tidak stabil, maka akan menimbulkan masalah kesehatan yang lain terhadap si bayi,” terangnya.

Sementara itu, Direktur Medis dan Keperawatan RSUP H Adam Malik, dr Lukmanul Hakim menyebutkan, kondisi bayi kembar siam tersebut masih buruk dan tim dokter akan segera melakukan foto ulang terhadap sang bayi. “Kita akan memfoto ulang, kondisi terakhir bayi kembar siam ini, dengan melakukan foto ulang, maka kita bisa mengetahui kendala apa saja yang akan kita hadapi ketika, tim dokter melakukan operasi pemisahan,” terangnya.

Lukmanul juga mengungkapkan, kalau orang tua bayi kembar siam, sampai saat ini tidak pernah kita kenakan biaya untuk perawatan bayi kembar siam tersebut. “Kita tidak pernah membebani orang tua bayi tersebut, masalah biaya obat. Walaupun orang tua tersebut masih calon Jamkesmas. Kita akan berusaha semaksimal mungkin untuk penyelamatan bayi ini dahulu,” pungkasnya. mpc-mdn3

Readmore..

Senin, 07 Februari 2011

Pelaku Kriminal Berkenalan Lewat Facebook Ditangkap // Salah satunya Mahasiswi UMSU

| Senin, 07 Februari 2011 |

Jangan langsung percaya pada orang yang baru anda kenal melalui sms, mau pun facebook. Pasalnya ada saja modus pelaku kejahatan saat ini untuk menjaring korbannya. Hal tersebut terbukti dengan ditangkapnya, dua tersangka pelaku pencurian dengan kekerasan yang sebelumnya mengajak korbannya berkenalan lewat facebook dan sms, Senin (31/1).

Ironisnya, salah satu pelaku adalah seorang Mahasiswi Universitas Muhamadiyah Sumatera Utara (UMSU). Hal tersebut dikatakan Kanit Reskrim Polresta Medan AKP Ronal di ruangan Reskrim Mapolresta Medan.

Ronal menjelaskan bahwa kedua pelaku adalah Bayu Reksa (26) warga Jalan Eka Surya Komplek Permata Surya Medan Johor dan Dyah Mirfani Als Fany Als Cindy Andita (21) warga Binjai.

Dyah Mirfani Als Fany Als Cindy Andita dalah salah seorang mahasiswi perguruan tinggi swasta yang dikenal dengan UMSU. Hal tersebut juga di aminkan oleh pelaku wanita kepada wartawan saat itu. Dijelaskan Kanit bahwa kedua pelaku tidak mempunyai kedekatan asmara sama sekali melainkan adalah teman, dimana pacar tersangka wanita bernama Ary kini DPO adalah teman dari tersangka pria.

Modus yang digunakan kedua pelaku ini juga cukup unik dan menarik, korban pertama-tama diajak berkenalan melalui facebook dan sms yang berlanjut pada pertemuan antara korban dan pelaku disuatu tempat rumah makan. Ketika korban lengah atau pergi ke toilet disitulah pelaku melancarkan aksinya dengan memasukan serbuk/bubuk obat penenang kedalam munuman korban. Setelah korban benar-benar terjebak dan pingsan atau tak sdarkan diri barulah pelaku mengasak atau mengambil barang milik korban dan meningalkan korban di TKP.

Ternyata modus yang dipergunakan kedua pelaku sebelumya pernah berhasil, sebab berdasarkan pengakuan kedua tersangka di Mapolretsa Medan, ini adalah kali ketiga dimana mereka melakukan kejahatan dengan modus yang sama. Dari tangan kedua tersangka polisi juga berhasil menyita sejumlah barang bukti berupa sebuah Mobil Suzuki Baleno BK 1139 FZ, dua buah Sepedamotor merk Supra BK 6479 UL dan Suzuki Skywave BK 5847 RE, dua buah hp merk Nokia E63 dan N71 serta uang hasil pencurian sepedamotor R2 Yamaha Spin putih sebesar Rp450 ribu. Dijelaskan Kanit bahwa kedua tersangka akan dikenakan pasal pencurian dengan kekerasan yaitu pasal 365 subs 363 KUHP dengan ancaman hukuman 9 Tahun penjara. (Rep: J)

Readmore..

Minggu, 06 Februari 2011

Polisi Periksa Saksi Penganiayaan Petani Oleh Karyawan PTPN II

| Minggu, 06 Februari 2011 |

Polisi memeriksa lima orang saksi untuk mencari aktor penganiayaan yang dilakukan ratusan karyawan PTPN II terhadap Parulian Sitanggang (38) warga Jalan Seser Medan Amplas yang merupakan petani di Desa Bandar Klippa, Jumat (28/1). Kapolsek Percut Sei Tuan Kompol Maringan Simanjuntak SH, Sik, Senin(31/1) menyampaikan, pihaknya telah menerima laporan pengaduan korban dan telah memeriksa lima saksi masing-masing dari karyawan dan warga di sekitar Bandar Klippa.

"Laporan pengaduan korban telah kita terima. Sebab, penganiayaan dan pemukulan yang dilakukan karyawan PTPN II terhadap masyarakat memang benar dilakukan saat melakukan okupasi di kawasan Bandar Klippa Medan," ujarnya.

Selain memeriksa lima saksi, kepolisian juga akan mendalami keterlibatan Manager Area Perkebunan di Desa Bandar Klippa dalam aksi penganiaayan terhadap korban Parulian Sitanggang.

"Nanti, sabar, semua bukti tentang kasus ini sudah kita kumpulkan sehingga segera juga akan kita panggil orang-orangnya," kata Maringan.

Sementara itu, korban Parulian Sitanggang saat dihubungi wartawan mengaku, pemukulan dan penganiayaan yang dilakukan oleh karyawan PTPN II berawal saat dirinya dituduh melempar batu kepada gerombolan karyawan PTPN II yang sedang mengokupasi dan membabat habis tanaman seperti jagung dan ubi di lahan sengketa di kawasan Bandar Klippa.

"Saya dituduh melempar batu saat mereka (red-karyawan PTPN II) membabat tanaman warga, dan tiba-tiba mereka mengejar dan memukuli saya seperti binatang," sesalnya.

Dijelaskannya, selain memukuli dan menganiaya dirinya, sepeda motornya juga dibakar oleh karyawan PTPN II secara membabi buta. Sehingga, selain mengalami luka-luka dirinya juga mengalami kerugian materi. (Rep: J)

Readmore..

Pelaku Penipuan CPNS Ditangkap

| |

Pembukaan pelamaran CPNS 2010 beberapa waktu yang lalu ternyata meninggalkan pengalaman buruk pada beberapa masyarakat. Kemarin, Senin (31/1) pihak kepolisian Polresta Medan berhasil menangkap pelaku penggelapan dana yang akan digunakan untuk menyogok aparatur atau panitia cpns di beberapa Intansi Pemerintah Kota (Pemko) dan Pemerintah Daerah (Pemda).

Tersangka yang ditangkap adalah, Ramli (54) warga Jalan SM Raja Lingkungan 6 Desa Kel. Sumber Mulia Rejo Binjai Timur dan Wilson Deni (40) warga Jalan Matahari Raya Helvetia Medan.

AKP Ronal Kanit Reskrim Polresta Medan, mengatakan modus yang dipakai para pelaku adalah dengan menjanjikan korban-korbannya untuk dapat dimasukkan menjadi PNS di beberapa Pemko dan Pemda wilayah Sumatera Utara dengan meminta sejumlah biaya/uang pelicin rata-rata per orang diatas Rp110.000.000 (Seratus Sepuluh Juta Rupiah).

Setelah para korban menyerahkan uang kepada para pelaku, para korban yang sudah menyerahkan uang tak kunjung menang walaupun sudah melakukan ujian PNS dan hasil pengumuman sudah dikeluarkan. “Bukannya menang menjadi PNS malah uang yang diberikan untuk meluluskan menjadi PNS dilarikan para pelaku,” Ujar Ronal.

Pihak kepolisian menyita beberapa barang bukti berupa kwitansi tanda terima uang dari para korban. Akibatnya kata Kanit Reskrim, AKP Ronal kedua tersangka ini akan dikenakan pasal 378 dan atau 372 KUHP tentang tindak pidana Penipuan atau pengelapan yang ancamanannya 4 Tahun penjara.(Rep: J)

Readmore..

Hati - Hati Modus Baru Perampasan Sepeda Motor

| |

Anda pengemudi sepeda motor? Berhati-hatilah. Kelompok pencurian dengan kekrasan memiliki modus yang mungkin bisa menjebak anda. Meski di antaranya sudah diamankan. Namun, diduga kelompok ini telah memiliki jaringan yang luas.

Polresta Medan berhasil menangkap empat orang yang merupakan pelaku pencurian dengan modus menuduh korbannya sebagai pelaku tabrakan dan kemudian membawa lari sepedamotor ataupun mobil milik korbannya.

Empat tersangka yang diamankan, adalah Dicky Zulkarnaen (29), Jefrinata (25), Abdul Halim Silalahi (22), Boimin dan Ade Kompor (DPO).

Kasat Reskrim Polresta Medan Kompol, Fadillah Zulkarnaen, mengatakan pelaku ditangkap setelah mendapat laporan dari korban Ekinata Bangun yang sepedamotornya dicuri oleh pelaku.

Berdasarkan laporan dari korban, polisi melakukan pengembangan dan mencari informasi ke empat pelaku hingga akhirnya mereka berhasil ditangkap secara bergiliran.

Kasat bilang pelaku dalam menjalankan aksinya sering mengunakan mobil merk Avanza yang kemudian mendatangi korban, lalu menuduh korban sebagai pelaku tabrakan.

"Korban yang bingung kemudian diminta paksa agar naik kedalam mobil Avanza yang ke 4 pelaku gunakan. Setelah korban naik di dalam mobil pelaku yang lainnya membawa lari sepedamotor korban dan menurunkan korban di suatu tempat," ujarnya, Selasa (1/2/11)

Kassaat bilang, umumnya incaran para pelaku adalah anak-anak sekolah yang mengunakan sepedamotor," Ujar Kasat.

Dari tangan para tersangka polisi menyita barang bukti satu buah sepedamotr jenis Yamaha Jupiter. Akibat perbuatan ke 4 pelaku tersebut mereka diancam dengan pasal 368 KUHP yaitu tindak pidana pemerasan dengan ancaman kekerasan yang hukumannya. 9 tahun penjara. (Rep-07)

Readmore..

Sabtu, 05 Februari 2011

Kapolresta Medan Mutasi Beberapa Pejabat Kepolisian

| Sabtu, 05 Februari 2011 |

Untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat di wilayah hukum Polresta Medan, Kapolresta Medan Kombes Pol Tagam Sinaga SH MH melakukan mutasi beberapa pejabat di jajaran Polresta Medan. Mutasi beberapa pejabat dilaksanakan, Sabtu(29/1) di halamam Mapolresta Medan dengan dihadiri seluruh perwira di jajaran Polresta Medan.

Pergantian beberapa pejabat di Mapolresta Medan meliputi, pergantian Kabag Ops, Kabag Sumda dan Kapolsek Kutalimbaru. "Pergantian jabatan ini dilakukan sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas personil yang bersangkutan dan sebagai upaya penyegaran organisasi dan peningkatan pelayanan kepada masyarakat," ujar Tagam dalam sambutannya.

Dijelaskanya, serah terima jabatan dan alih tugas pejabat di lingkungan Polresta Medan menggambarkan organisasi Polri merupakan organisasi yang dinamis. Pasalnya, pergantian ini sebagai upaya untuk meningkatkan pengalaman tugas bagi personil yang bersangkutan serta meningkatkan kinerja agar mencapai hasil yang optimal dalam bidang pelayanan dan pemberian perlindungan bagi masyarakat.

Berikut pejabat baru yang baru-baru ini di mutasi yakni, Kabag Ops yang baru Kompol Yushfi Munif Nasutionmenggantikan Kompol Dadi Purba SH, Kabag Sumda baru Kompol Iskandar M. Nur menggantikan Kompol Dorma Purba SPD dan Kapolsek Kutalimbaru baru AKP Ir. Jagani Sijabat menggantikan AKP Bambang Rubianto SH.(Rep: J)

Readmore..

Kantor PT Duma Karya Burian Dibobol Maling

| |

Pancur Batu- Aksi pencurian kini semakin marak di Kecamatan Pancur Batu. Buktinya kantor PT Duma Karya Burian yang beralamat di jalan Namorih Gg Buntu, Desa Lama, Pancur Batu, telah dibobol maling. Kejadian ini diketahui oleh karyawan kantor, Selasa (1/2) sekitar pukul 09.00 Wib. Akibat kejadian ini pihak perusahaan membuat pengaduan ke Polsek Pancur Batu, Selasa (1/2) siang.

Informasi yang berhasil dihimpun wartawan saat pihak perusahaan melalui Perlindungan Sembiring membuat pengaduan, menyebutkan, kejadian ini diketahui pertama kali oleh Dwi Aprianti br Ginting. Dwi adalah karyawan perusahaan tersebut. Pada saat itu, Dwi masuk kantor seperti biasa. Kebetulan Dwi yang pertama kali datang, dan begitu masuk ke dalam ruangan, Dwi melihat sudah tidak ada lagi peralatan kerja kantor.

Dwi melihat kejadian tersebut langsung melaporkan kepada atasannya bernama Perlindungan Sembiring. Begitu mendengar perusahaannya dibobol maling, Perlindungan langsung menuju kantor. Ternyata benar, tiga unit CPU komputer, satu unit printer, dan 18 buah brankas yang berisi PDE (Pola Data Entri) raib. Akibat kejadian tersebut, perusahaan yang diketahui adalah rekanan PLN Ranting Pancur Batu ini, mengalami kerugian sekitar Rp 50 juta.

Saat dikonfirmasi, Kapolsek Pancur Batu Kompol JK Tampubolon, melalui Kanit Reskrim AKP Faidir SH, membenarkan kalau perusahaan tersebut telah membuat pengaduan atas kehilangan barang di kantornya. “Kita sudah terima pengaduannya, dan akan kita selidiki lebih lanjut lagi,” terangnya. (mpc-mdn3)

Readmore..

Warung BPK Dibobol Maling, Pemilik Lapor Polisi

| |

Pancur Batu- Sebuah warung BPK Tora yang terletak di jalan Djamin Ginting, Desa Lama, Pancur Batu, dibobol maling. Maling tersebut berhasil membawa lari satu unit televisi 14 inchi, satu buah tabung gas 3 kg, dan satu unit hape merk Nokia. Kejadian tersebut diketahui, Selasa (1/2) sekitar pukul 07.00 Wib, oleh pemilik warung BPK bernama Sejahtera Ketaren (42) warga Desa Namosimpur, Pancur Batu. Korban yang tak terima warungnya dimaling orang, akhirnya membuat pengaduan ke Polsek Pancur Batu, Selasa (1/2) siang.

Informasi yang berhasil dihimpun wartawan, menyebutkan, kejadian ini diketahui saat korban bersama istrinya hendak membuka warung miliknya untuk berjualan. Korban masuk dari pintu depan, begitu masuk ke warung, korban langsung terperangah melihat televisi yang biasa berada ditempatnya sudah tak ada lagi.

Korban bersama istrinya langsung memeriksa ruangan sekitar dapur, apakah ada lagi barang yang hilang. Ternyata bukan hanya televisi, setelah dilihat ke dapur, tabung gas elpiji 3 kg juga lewat di embat sang maling. Hape merk Nokia yang terletak di lemari juga ikut raib. Akibat kejadian tersebut, korban mengalami kerugian sekitar Rp 1 juta.

Ketaren dalam keterangannya di kantor polisi, mengatakan, kalau maling tersebut masuk dari pintu belakang, dengan cara merusak kunci pintu. Ketaren juga mengungkapkan kalau warungnya kemalingan adalah yang kedua kalinya. Yang pertama terjadi sekitar Mei 2010, maling tersebut membawa empat buah tabung gas 12 kg, satu buah tabung gas 3 kg, dan charger hape.

Saat dikonfirmasi, Kapolsek Pancur Batu Kompol JK Tampubolon, melalui Kanit Reskrim AKP Faidir SH, membenarkan pengaduan korban. “Kita telah terima, dan akan kita selidiki lebih lanjut,” terangnya. (mpc-mdn3)

Readmore..

Buruh Pabrik Tahu Gol Karena Nyuri Sawit

| |

pencurian sawit
Pelaku Pencurian Sawit
Pancur Batu- Bastanta Sinulingga alias Bongkeng (26) warga Dusun IV Kutambelin, Desa Tanjung Anom, Pancur Batu, harus meringkih di sel tahanan. Pasalnya tersangka yang sehari-hari bekerja sebagai buruh pabrik tahu ini, ditangkap oleh unit Reskrim Polsek Pancur Batu, karena terbukti bersalah mencuri buah sawit milik perkebunan Yayasan Unika yang terletak di Dusun IV Kutambelin, Desa Tanjung Anom, Pancur Batu, Senin (31/1) malam. Dari tangan tersangka, polisi berhasil menyita satu unit betor jenis Honda Revo tanpa plat, dan 30 tandan buah sawit. Untuk penyidikan lebih lanjut, tersangka beserta barang bukti telah diamankan di Polsek Pancur Batu.

Informasi yang dihimpun wartawan, mengatakan, terungkapnya kasus pencurian ini karena adanya pengaduan dari Sutrisno (43) yang adalah karyawan kebun Yayasan Unika ke Polsek Pancur Batu. Sutrisno membuat pengaduan, karena buah sawit di kebun yang ia jaga banyak yang hilang. Dari pengaduan Sutrisno tersebut, polisi mengembangkan kasus ini.

Dari pengembangan kasus tersebutlah, polisi berhasil meringkus tersangka yang sedang berada di rumahnya. Pada saat akan dilakukan penangkapan, tersangka sempat melarikan diri. Pada saat itu juga terjadi kejar-kejaran antara polisi dan tersangka. Namun tersangka akhirnya menyerah di persawahan, karena tak sanggup lagi berlari.

Tersangka dalam keterangannya di kantor polisi, mengakui kalau telah mencuri sawit dari perkebunan tersebut. “Memang saya yang telah mencuri, dan kami melakukannya berdua bersama teman, yang saat ini sedang dalam pengejaran polisi,” terangnya

Tersangka yang sudah beristri dan mempunyai anak satu ini juga mengakui, kalau dia telah mencuri sawit di perkebunan itu sebanyak 3 kali. “Udah 3 kali saya lakukan pencurian itu, dan bersama teman saya itu juga. Saya sebenarnya tak mau mencuri, tapi diajak kawan saya itu pada saat dia kalah main judi. Saya mau saja namanya udah nggak ada duit lagi, dan duit hasil curian saya kasih untuk istri,” ujarnya.

Kapolsek Pancur Batu Kompol JK Tampubolon, melalui Kanit Reskrim AKP Faidir SH, membenarkan telah menahan tersangka beserta barang bukti. “Kita telah mengamankan tersangka, untuk temannya yang juga mencuri saat ini sedang dilakukan pengejaran,” terangnya.

Faidir juga menjelaskan, tersangka akan kita jerat dengan pasal 363 ayat 1 ke 1 KUHP dengan ancaman hukuman 5 tahun penjara.

Readmore..

Rabu, 02 Februari 2011

Bayi Kembar Siam Dirawat Intensif Di Adam Malik

| Rabu, 02 Februari 2011 |


Medan- Bayi kembar siam dempet dada sampai perut berjenis kelamin perempuan, dari pasangan Helfrida br Naibaho (29) dan Daniel Hutauruk (32) warga jalan Veteran, Pasar IV, Medan Helvetia, sekarang masih dalam perawatan intensif oleh dokter RS Adam Malik.

Informasi yang berhasil dihimpun wartawan, di RS Adam Malik, menyebutkan, bayi tersebut lahir, Minggu (30/1) sekitar pukul 11.00 Wib di rumah sakit Imelda Medan. Setelah mengetahui bayi tersebut lahir kembar siam, pihak RS Imelda merujuk bayi tersebut ke RS Adam Malik, Senin (31/1) sekitar pukul 11.30 Wib, untuk diberikan perawatan intensif.

Daniel Hutauruk selaku ayah kandung bayi kembar siam, mengatakan, kalau anaknya lahir melalui operasi cesar. “Operasi istri saya untuk melahirkan, karena istri saya saat melahirkan usia kandungannya masih memasuki 8 bulan, makanya harus dilakukan operasi,” terangnya.

Daniel yang sehari-hari bekerja sebagai parbetor juga menjelaskan, sebelum melahirkan dia dan istrinya tak mengetahui kalau anaknya lahir kembar siam, karena berat badan istri saya normal seperti ibu yang sedang mengandung satu anak. “Nggak tahu kami, karena tak pernah melakukan USG, disebabkan keterbatasan biaya. Tapi bidan tempat kami periksa kandungan, seminggu sebelum melahirkan mengatakan, posisi bayi kami tak berubah, kepala terus di atas. Tapi bidan sendiri juga tak tahu kalau bayi kami kembar siam,” ujarnya.

Saat dikonfirmasi wartawan, Direktur Medic dan Perawatan RS Adam Malik dr Lukmanul Hakim Nst, mengatakan, kalau kondisi bayi siam tersebut bisa dikatakan kritis. “Kedua bayi kembar tersebut mengalami kelainan jantung diakibatkan belum sempurnanya pembentukan jantung. Sementara itu untuk paru-paru juga tidak mengembang sehingga bayi tersebut mengalami kesulitan dalam bernafas,” terangnya.

Lukman juga menjelaskan, kalau saat ini yang menangani bayi kembar siam tersebut adalah dokter spesialis anak. “Saat ini dokter spesialis anak, tapi kami akan segera membentuk tim dokter dari berbagai ilmu, untuk penyelamatan bayi tersebut. Untuk berat bayi kembar siam tersebut adalah 2,6 Kg,” pungkasnya.

Readmore..

Laminating Jamsostek, Kreta Warga Tuntungan Lewong

| |

Pancur Batu- Jika anda ingin memarkirkan sepeda motor anda, harus lebih waspada. Pasalnya M. Nur Wijaya (34) warga jalan Lapangan Golf, Desa Tuntungan II ini kehilangan sepeda motor jenis Honda Beat BK 5250 AAP, saat hendak melaminating Jamsostek miliknya di Surya Photo yang terletak di jalan Djamin Ginting, tepatnya di sekitaran pajak Pancur Batu, Sabtu (29/1) sekitar pukul 10.30 Wib. Karena sepeda motor kesayangannya hilang, korban membuat pengaduan ke Polsek Pancur Batu, Senin (31/1) pagi.

Informasi yang berhasil dihimpun wartawan, mengatakan, korban berangkat dari rumahnya menuju ke Pancur Batu dengan niat melaminating kartu Jamsostek miliknya. Korban pergi mengendarai sepeda motor kesayangannya. Korban menuju Surya Photo untuk melaminating.

Setelah sampai di tempat yang dia tuju, korban memarkirkan sepeda motornya di depan Surya Photo, dan mengunci stang sepeda motor. Tanpa rasa curiga ia langsung masuk kedalam untuk melaminating. Sekitar 10 menit di dalam, korban telah siap melaminating Jamsostek, dan bermaksud hendak kembali kerumahnya.

Begitu keluar dari Surya Photo, korban begitu kaget, setelah sepeda motor miliknya hilang tak ada di tempat korban parkir. Melihat sepeda motornya sudah tak ada, korban langsung menanyakan kepada orang yang ada disekitaran lokasi sepeda motornya hilang. Naas, warga sekitar juga tak melihat sepeda motor korban. Karena penasaran korban mencari sendiri sepeda motornya di sekitar lokasi hilang. Namun tak mendapatkan hasil yang menggembirakan.

Korban pun pulang dengan menaiki angkot. Setelah berembuk dengan keluarga, akhirnya korban membuat pengaduan ke Polsek Pancur Batu. Saat dikonfirmasi Kapolsek Pancur Batu Kompol JK Tampubolon, membenarkan korban telah membuat pengaduan. “Kita telah terima pengaduannya, dan akan diselidiki lebih lanjut,” terangnya

Readmore..

Selasa, 01 Februari 2011

Pasca Kerusuhan Mesir, Keluarga Mahasiswa Cemas

| Selasa, 01 Februari 2011 |

Buntut kerusuhan politik yang terjadi di Mesir baru-baru ini, membuat sejumlah orang tua mahasiswa yang anaknya kuliah di Mesir merasa cemas dengan keselamatan anggota keluarga mereka semenjak adanya kerusuhan tersebut.

Hal tersebut dikatakan para orang tua yang anaknya sekolah di Mesir kemarin Senin (31/1) di Mesjid Lama Gg Bengkok Kesawan Medan. Mereka meminta agar pihak Kementerian Luar Negeri segera mengevakuasi para mahasiswa Indonesia yang ada di Mesir, pasalnya mereka khawatir dengan keselamatan anak mereka akibat kerusuhan politik yang terjadi di Mesir.

Tak hanya itu para orang tua tersebut juga merasa cemas disebabkan hubungan komunikasi mereka dengan anak atau saudaranya di Mesir belakanhgan ini sangat susah setelah meletusnya kerusuhan di Mesir beberapa hari yang lalu.

Hal tersebut katakana, Naharman warga Medan Tembung yang juga salah seorang anggota keluarga yang adiknya kuliah di Mesir kiepada BRM kemarin. Tak hanya itu dia juga mengatakan kalau keselamatan kedua adiknya, Khaurunisa dan Syahrul Azuar yang menjalani pendidikan di Mesir saat ini di titipkan di salah satu rumah keluarganya yang tinggal di Mesir.

Selain Naharman yang khawatir atas kondisi keluarganya yang berada di Mesir, hal senada juga juga diutarakan Diapari Siregar dan Ratna Mauli Lubis, pasangan suami istri ini (Pasutri) mengatakan kekhawatiran mereka semenjak adanya kerusuhan itu. Sejak kesurusuhan tersebut menguak anak pasutri tersebut yakni, Abuzal Siregar dan Hafifah Siregar yang Kuliah di Al Azhar Kairo tidak bisa lagi dihubungi. Saat berkomunikasi terakhir dengan anaknya beberapad waktu yang lalu, Ratna mengatakan kalau anaknya sudah payah untuk makan, pasalnya akibat kerusuhan tersebut beberapa kedai dan rumah makan yang berada di Mesir tutup dan takut beroperasi.

Dikatakan para orang tua murid itu kepada wartawan kemarin agar mendesak pemerintah segera melakukan evakuasi dan Depoirtasi terhadap anggota keluarga mereka yang masih berada di Mesir terutama anak-anak mereka yang masih berkuliah atau sekolah. Kata Ratna lagi, bahwa dirinya juga mengkhawatirkan anaknya Khairunisa diapa-apakan oleh para pria Mesir yang terkenal dengan pemerkosa para perempuan asing yang berada di Mesir.

Dalam peryatan saat itu, Salah seorang orang tua, Ratna menyatakan kesedihan dan tiba-tiba menangis karena putusnya hubungan komunikasi dengan anaknya dalam pekan terakhir ini.

Readmore..

Dicabuli Supir Angkot, Janda 20 Tahun Lapor Polisi

| |

Pancur Batu- Apa yang dialami oleh Fuji (20) warga Dusun II, Desa Tuntungan, Pancur Batu, memang sudah keterlaluan. Bagaimana tidak wanita manis ini dicabuli oleh seorang pria bernama Adi yang baru dikenalnya 3 hari. Adi yang seorang supir angkot ini, tega menggagahi korban di sebuah pondok di Desa Sembahe Baru. Akibat kejadian ini, korban bersama keluarganya membuat pengaduan ke Polsek Pancur Batu, Minggu (30/1) pagi.

Informasi yang berhasil dihimpun wartawan, menyebutkan, kejadian ini berawal saat tersangka datang ke rumah korban, untuk menjemput korban mengajak jalan-jalan, Sabtu (29/1) sekitar pukul 21.30 Wib. Korban yang berperofesi sebagai pembantu rumah tangga ini, mengamini ajakan tersangka, asalkan korban pergi bersama temannya bernama Wagini.

Tersangka pun mengiyakan, mereka pergi jalan-jalan untuk melihat konser di Desa Tanjung Anom, Pancur Batu. Setelah selesai nonton konser, tersangka mulai meancarkan aksinya dengan mengajak korban ke sebuah pondok lesehan di Desa Sembahe Baru, Pancur Batu. Korban pun mau saja, mereka pun pergi ke pondok lesehan tersebut, untuk minum.

Di pondok lesehan tersebut, tersangka berbincang-bincang dengan korban. Dengan rayuan gombalnya, tersangka akhirnya mengajak korban untuk pergi ke belakang pondok. Entah kenapa, korban mau saja, mereka berdua pergi kebelakang pondok, dan meninggalkan teman korban Wagini di depan.

Setelah sampai di belakang pondok, tersangka memadamkan lampu yang menyinari mereka. Pada saat lampu padam ternyata tersangka sudah membuka celana yang dipakainya. Pada saat itulah tersangka meminta korban untuk berhubungan layaknya suami istri. Korban langsung menolak, namun nafsu badak tersangka tak dapat dibendung oleh korban.

Tersangka langsung membuka baju korban sambil meremas bukit kembar korban, dan menciuminya. Tak puas hanya bagian atas saja, tersangka mulai membuka paksa celana korban, hingga korban pun bugil. Korban sempat melakukan perlawanan, namun kalah tenaga. Akhirnya tersangka dengan laparnya menyicipi tubuh korban.

Setelah puas, tersangka langsung pergi meninggalkan korban bersama temannya tersebut. Korban pun menangis karena telah disetubuhi oleh pria yang baru dikenalnya 3 hari. Apalagi tersangka diketahui telah berumah tangga dan memiliki anak.

Karena tak pulang-pulang, sekitar pukul 02.00 Wib, korban ditelepon oleh abang ipar korban bernama Sutejo. Mengetahui, adik iparnya berada di pondok tersebut, Sutejo langsung menjemput dan membawa pulang korban ke rumah.

Sesampainya di rumah, korban dicerca berbagai pertanyaan oleh keluarganya. Karena tak sanggup menahan beban yang berat, korban akhirnya mengakui kalau dia telah disetubuhi oleh teman laki-lakinya tersebut. Tak terima korban diperlakukan seperti itu, akhirnya mereka membuat pengaduan ke Polsek Pancur Batu.

Saat dikonfirmasi, Kapolsek Pancur Batu Kompol JK Tampubolon, membenarkan kalau korban telah membuat pengaduan. “Kita telah terima dan akan kita selidiki lebih lanjut,” terangnya.

Readmore..

Diduga Uang Iuran Angkot Tak Disetor, Dirut PT Mars Ngadu Polisi

| |

Khairuddin Syah (60) warga jalan Bunga Cendana, Keluarahan Tanjung Sari Medan, selaku Dirut PT Mars, merasa dirugikan oleh bawahannya sendiri. Pasalnya bawahannya Direktur I PT Mars berinisial MRPS dan 2 orang tukang kutip uang iuran angkot diduga tak pernah menyetorkan uang iuran tersebut selama 17 hari. Akibatnya PT Mars mengalami kerugian sekitar Rp14 juta. Dirut yang kecewa dengan ulah bawahannya, akhirnya membuat pengaduan ke Polsek Pancur Batu, Sabtu (29/1) sore.


Data yang diperoleh wartawan, mengatakan, kejadian ini berawal, Rabu (12/1) sekitar pukul 08.00 Wib. MRPS melaksanakan tugasnya sebagai Direktur I PT Mars. Karena sudah jadi Direktur, MRPS menunjuk 2 orang sebagai tukang kutip uang iuran angkot Mars trayek 61, tanpa sepengetahuan Dirut PT Mars. Kedua orang ini pun langsung menjalankan tugasnya sebagai tukang kutip iuran angkot di pangkalan jalan Merica Raya, Perumnas Simalingkar, Kecamatan Pancur Batu.


Uang iuran angkot Mars tersebut, sebesar Rp 17 ribu/harinya. Supir angkot memberikan uang iuran kepada kedua orang yang ditunjuk oleh Direktur I. Selama 17 hari bekerja mengutip uang iuran angkot Mars 61 yang berjumlah sekitar 50 unit, Direktur I bersama 2 orang suruhannya ini tak pernah menyetorkan kepada PT Mars.


Dirut PT Mars pun merasa curiga, mengapa tidak ada penyetoran uang iuran angkot selama 17 hari. Selidik punya selidik, Dirut akhirnya memanggil MRPS, dan menanyakan mengapa kedua orang tersebut menjadi tukang kutip iuran, tanpa sepengetahuan saya (Dirut-red). MRPS menjawab, kalau yang telah dia lakukan adalah atas perintah orang tuanya. Kebetulan orang tua MRPS punya jabatan penting di PT Mars.


Kecurigaan sang Dirut semakin menjadi-jadi, padahal yang dipercaya untuk mengutip uang iuran angkot oleh perusahaan adalah Supriadi Bangun. Bahkan Supriadi Bangun telah diberikan surat tugas oleh perusahaan NO. 0160/IX/2010, dan diperkuat kembali oleh surat tugas yang baru oleh perusahaan kepada Supriadi Bangun No. 036/Mars/2011.


Sang Dirut yang merasa dirugikan, dan diduga MRPS telah melakukan penyalahgunaan jabatan yang telah dia emban, akhirnya mengadukan ke Polsek Pancur Batu, untuk diselidiki lebih lanjut.


Saat dikonfirmasi, Kapolsek Pancur Batu Kompol JK Tampubolon, membenarkan kalau korban telah mengadu. “Kita telah terima pengaduannya, dan akan kita selidiki lebih lanjut,” terangnya.

Readmore..

Sabtu, 29 Januari 2011

Kreta Hilang Dalam Rumah, Beny Lapor Polisi

| Sabtu, 29 Januari 2011 |

Sedang enak terlelap tidur di rumahnya, Beny Rahmanto (38) warga jalan Duren, Desa Tanjung Anom, Pancur Batu, mengalami hilang kreta Honda Blade BK 2246 AAL, yang di parkir di dalam rumah. Kejadian ini terjadi, Rabu (26/1) sekitar pukul 04.30 Wib. Akibat kejadian tersebut, korban membuat pengaduan ke Polsek Pancur Batu, Kamis (27/1) pagi.

Informasi yang berhasil di himpun, kejadian ini diketahui pertama kali oleh Sugiarti, yang tak lain adalah orang tua korban. Pada saat itu Sugiarti terbangun dari tidur mau ke kamar mandi. Saat Sugiarti pergi ke kamar mandi, orang tua korban ini melihat sudah tak ada lagi kreta anaknya. Selain itu Sugiarti juga melihat pintu samping rumahnya sudah terbuka.

Sugiarti langsung membangunkan anaknya yang tidur. Begitu kagetnya korban saat mengetahui kreta kesayangannya sudah raib. Korban dalam pengaduannya, menduga pelaku masuk melalui jendela samping dengan cara membuka kaca nako. Kemudian pelaku melarikan kreta korban melalui pintu samping rumah.

Kapolsek Pancur Batu Kompol JK Tampubolon, saat dikonfirmasi, membenarkan kalau korban telah membuat pengaduan atas kehilangan kreta. “Telah diterima pengaduannya dan akan kita selidiki lebih lanjut,” terangnya.

Readmore..

Kecelakaan Maut Di Jalan Medan-Binjai, 3 Tewas 1 Kritis

| |


Kecelakaan yang terjadi di jalan Medan-Binjai Km 10 Sunggal, Kamis (27/1) sekitar pukul 04.00 Wib, menyebabkan 3 orang tewas dan satu lagi kritis. Korban yang tewas tersebut adalah, Asman (27) warga Secanggang, Langkat, James (34) warga jalan Binjai, keduanya adalah karyawan Master Electronic& Furniture, dan seorang wanita yang saat ini belum diketahui identitasnya. Sementara itu korban kritis bernama Andre (22) warga Stabat, yang saat ini masih dirawat di RS Adam Malik.


Hendriyono selaku Kepala Operasional Master Electronic& Furniture, saat berada di rumah sakit mengatakan, tidak tahu bagaimana kronologis terjadinya kecelakaan tersebut, karena kecelakaan tersebut terjadi di luar jam kerja. “Saya tak tahu mengapa bisa terjadi kecelakaan ini, karena di luar jam kerja dan mobil juga biasanya diletakkan di kantor.” terangnya. Hendriyono juga mengakui kalau kejadian ini pihak kepolisian yang menghubungi perusahaan, karena korban masih memakai baju kerja dan ID Card perusahaan.

Hendriyono juga mengungkapkan, sore sebelum kejadian, karyawan perusahaan menerima gaji. “Sorenya mereka bertiga menerima gaji. Mungkin malam harinya, mereka membawa mobil pick up perusahaan untuk jalan-jalan, namun mereka membawa mobil tersebut tanpa sepengetahuan atasan,” ujarnya.

Kalau yang menyupir mobil pick up tersebut, tambah Hendri, mungkin Asman. Pasalnya Asman memang bertugas sebagai supir untuk mengantar barang-barang ke konsumen. “Mungkin Asman yang menyupir. Kencang sepertinya mereka, karena melihat keadaan mobilnya tak bisa terbayangkan lagi,” tutur Hendri. Hendri juga menjelaskan, kalau James tidak dibawa ke Adam Malik, karena langsung dibawa ke rumah duka untuk disemayamkan.

Ketika ditanya wanita yang turut tewas di dalam kecelakaan tersebut, dan diduga wanita itu berada di dalam mobil pick up, Hendriyono sama sekali tak mengetahui siapa wanita tersebut. “Wanita itu saya tidak kenal, karena dia (Mrs x) bukan pegawai perusahaan kami. Mungkin wanita itu, teman ketiga korban. Saya tidak tahu menahu tentang wanita tersebut,” tegas Hendri.

Saat dikonfirmasi, Humas RS Adam Malik Sayri M Saragih, membenarkan korban laka lantas berada di Adam Malik. “Saat ini jenazah Asman telah dibawa oleh keluarganya, namun wanita yang turut tewas dalam kecelakaan tersebut belum diketahui identitasnya, jadi masih di ruang instalasi jenazah,” terangnya.

Sayri juga menjelaskan, untuk ciri-ciri wanita yang tewas akibat kecelakaan tersebut adalah tubuh gemuk, rambut lurus, kulit sawo matang, dan usianya di perkirakan 30-35 tahun. “Kita mengharapkan bagi keluarga yang merasa kehilangan, agar mendatangi ruang instalasi jenazah RS Adam Malik,” himbaunya.

Untuk korban kritis, tambah Sayri, bernama Andre dan saat ini sedang dirawat intensif di ruang IGD. “Pasien tersebut mengalami pendarahan di bagian kepala yang disebabkan tempurung kepala retak. Saat ini tim dokter masih menangani pasien kecelakaan tersebut, dan kemungkinan besar akan segera dibawa ke ruang ICU,” pungkasnya.

Readmore..

Rumah Terapung Kanada

| |

Terletak dekat sebuah pulau kecil di Danau Huron di Kanada, rumah ini untuk liburan yang tidak biasa dan hanya dapat diakses dengan perahu. Dirancang oleh arsitek MOS, rumah mengapung di atas ponton baja yang memungkinkan untuk berfluktuasi seiring dengan danau ketika air tingkat perubahan.

rumah-terapung

rumah-terapung-1

rumah-terapung-2

rumah-terapung-3

rumah-terapung-4

rumah-terapung-5

rumah-terapung-6

rumah-terapung-7

rumah-terapung-8




Readmore..

Curi Kelapa Di Ladang Sekcam Namorambe, 2 Remaja Diringkus

| |





Namorambe- Hanya gara-gara tak ada uang untuk jajan, dua sahabat, Jandaria Sembiring (21) dan Mulianta Tarigan (17) keduanya warga Desa Tangkahan, Namorambe, nekat mencuri buah kelapa milik Pelaksana Tugas Sekcam Namorambe, Jamuara Manalu (50), Minggu (23/1) pagi. Akibatnya mereka harus berurusan dengan polisi.

Informasi yang dihimpun wartawan, di Polsek Namorambe, menyebutkan, pada Minggu (23/1) pagi, korban pergi ke ladangnya untuk mengecek, bagaimana kondisi tanaman yang ada di ladangnya tersebut. Begitu sampai di ladang, yang memang tak jauh dari rumahnya, korban langsung tersentak melihat ada dua pria berada di atas pohon kelapa miliknya.

Korban yang merasa tak menyuruh orang untuk memanjat buah kelapanya, langsung memerintahkan kedua pria tersebut untuk turun. Kedua pria yang sudah ketakutan melihat sang pemilik pohon kelapa datang, tak bisa berbuat apa-apa, dan mereka langsung turun dari pohon.

Karena korban sangat kesal, dengan perbuatan tersangka yang mencuri buah kelapanya, akhirnya melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Namorambe. Begitu mendengar laporan korban, polisi langsung terjun ke lokasi untuk mengamankan kedua sahabat tersebut.

Kedua tersangka saat diwawancarai, mengaku, kalau kegiatannya mencuri buah kelapa adalah untuk uang jajan. “Udah tak ada uang mau jajan bang, terpaksalah nyuri. Rencananya kalau berhasil nyurinya, kelapa itu mau kami jual,” terang Jandaria yang terlihat sangat menyesali perbuatannya.

Saat dikonfirmasi, Kapolsek Namorambe AKP SH Karo-Karo, membenarkan telah mengamankan kedua tersangka, karena ketahuan mencuri kelapa di ladang milik Sekcam Namorambe. “Kita telah amankan mereka. Sekarang ini kedua tersangka dan korban telah melakukan perdamaian. Namun berkas perkaranya akan tetap kita limpahkan ke Kejaksaan, agar diproses secara hukum,” terangnya.

Readmore..

Jumat, 28 Januari 2011

Bobol Gudang Botot Milik Tetangga Rumah, Legino Dan Ruslan Gol

| Jumat, 28 Januari 2011 |

Legino (40) dan Ruslan (32) keduanya warga Desa Jati Kusuma, Namorambe, harus mendekam di penjara. Kedua tersangka tertangkap tangan oleh pemilik gudang botot dan warga, saat sedang mencuri barang-barang bekas di sebuah gudang botot milik Samsul Rizal (41) yang terletak di Desa Jati Kusuma, Namorambe, Rabu (26/1) sekitar pukul 01.00 Wib. Kedua tersangka saat ini telah diamankan di Polsek Namorambe untuk penyelidikan lebih lanjut.

Informasi yang berhasil dihimpun wartawan, mengatakan, kejadian ini berawal saat, Selasa (25/1) malam, kedua tersangka masuk ke gudang botot yang tak lain adalah milik tetangga rumah kedua tersangka. Kedua tersangka masuk ke gudang tersebut dengan cara membongkar pagar gudang yang terbuat dari seng.

Setelah berhasil masuk ke gudang tersebut, kedua tersangka langsung mengambil 1 buah blower bekas, kabel listrik sepanjang 20 meter, dan barang-barang bekas lainnya. Ternyata aksi kedua tersangka ini, telah diintai oleh sang pemilik gudang botot, Samsul Rizal. Samsul bersama sejumlah warga desa, menunggu kedua tersangka keluar dari gudang. Begitu kedua tersangka keluar dari gudang botot, pemilik gudang beserta warga langsung meringkus kedua tersangka.

Untung saja kedua tersangka tidak dihakimi oleh warga. Pasalnya mobil patroli Polsek Namorambe melintas di lokasi kejadian. Melihat kerumunan warga, polisi yang sedang berpatroli, langsung turun untuk melihat apa yang terjadi. Setelah diketahui warga berhasil menangkap 2 orang pencuri, polisi langsung membawa kedua tersangka ke Komando, untuk penyelidikan lebih lanjut.

Kedua tersangka, kepada wartawan, mengakui kalau mereka mencuri di gudang botot milik tetangganya tersebut, karena desakan ekonomi. “Udah tak ada duit lagi bang, makanya nyuri. Selain itu kami juga telah mencuri di gudang tersebut sebanyak 3 kali. Yang keempat inilah kami ketahuan,” ujar kedua tersangka.

Kapolsek Namorambe AKP SH Karo-Karo, saat dikonfirmasi, membenarkan telah menangkap kedua tersangka beserta barang bukti. “Kita akan lakukan penyelidikan lebih lanjut, dan jika terbukti bersalah, kedua tersangka akan dijerat pasal 363 ayat 1 ke 4 tentang pencurian dengan ancaman hukuman diatas 5 tahun penjara,” terangnya.

Readmore..

Setor Uang Kepada Tokeh, Kreta Raib

| |

Nasib sial menimpa Endi Eko Susanto (27) warga jalan Bakti, Desa Baru, Pancur Batu. Bagaimana tidak sial kreta jenis Honda Supra X 125 BK 4193 XA miliknya yang masih dalam kredit, raib digondol maling. Akibat kejadian ini, korban membuat pengaduan ke Polsek Pancur Batu, Rabu (26/1) siang.

Informasi yang dihimpun wartawan, menyebutkan, sebelum kejadian, korban keluar dari rumahnya, menuju rumah tokeh yang terletak di Dusun III, Desa Tuntungan I, Pancur Batu, dengan mengendarai kreta kesayangannya. Maksud kedatangan korban ke rumah tokeh adalah untuk menyetorkan uang retribusi truk pengangkut pasir. Kebetulan korban bekerja sebagai, tukang kutip uang retribusi truk pengangkut pasir.

Setelah sampai di rumah tokehnya, korban memarkirkan kreta di halaman rumah. Korban juga mengunci stang kreta. Setelah selesai memarkirkan kreta, korban langsung masuk ke rumah tokeh, tanpa rasa curiga sedikitpun.

Memang korban cukup lama berada di dalam rumah tokehnya tersebut. Korban, ditawari makan nasi goreng oleh sang tokeh sambil berbincang-bincang. Setelah selesai mengantarkan setoran, korban langsung beranjak keluar rumah. Begitu terkejutnya korban, saat melihat kretanya sudah tak ada lagi di halaman rumah tokehnya.

Korban langsung berinisiatif, mencari kretanya yang hilang di sekitaran Tuntungan. Namun hasil pencarian korban sia-sia. Korban mengalami kerugian sekita Rp 13 juta, karena kretanya hilang. Supaya ada penyelidikan lebih lanjut, korban akhirnya membuat pengaduan ke Polsek Pancur Batu.

Saat dikonfirmasi, Kapolsek Pancur Batu Kompol JK Tampubolon, membenarkan korban telah membuat pengaduan. “Kita telah terima pengaduannya, dan kita akan selidiki lebih lanjut,” terangnya.

Readmore..

Maling Laptop dan HP Disidang

| |





Pancur Batu- Walhidayah alias Dayah (27) warga Jalan Pertahanan, Laut Dendang Percut Sei Tuan, pada Selasa (25/1) menghadapi persidangan di PN Lubuk Pakam yang bersidang di Pancur Batu. Terdakwa menghadapi persidangan karena terlibat kasus pencurian laptop dan HP.

Jaksa Penuntut Umun (JPU) Anita Lubis SH, dalam surat dakwaannya menjerat terdakwa, dengan pasal 363 ayat (1) ke 3, 4 dan 5 KUHP tentang pencurian. Menurut JPU dalam surat dakwaanya, terdakwa mencuri laptop dan HP di rumah milik Hendri Suhendra (20) yang terletak di Dusun VI, Desa Candirejo, Kecamatan Biru-Biru. Pada saat mencuri terdakwa ketahuan oleh pemilik rumah. Terdakwa sempat melarikan diri, namun berhasil tertangkap oleh warga.

Warga juga sempat menghajar terdakwa. Setelah itu terdakwa diamankan ke Polsek Biru-Biru, untuk penyelidikan. Pada saat pencurian tersebut, terdakwa tidak sendiri. Terdakwa mencuri bersama temannya bernama Iwan. Namun Iwan tidak terkena hajaran warga, karena melarikan diri.

Sidang yang dipimpin oleh, Denni Lumbantobing SH, setelah mendengar surat dakwaan dari JPU, menunda sidang tersebut selama satu minggu. Agenda persidangan yang digelar minggu depan adalah meminta keterangan saksi-saksi yang mengetahui terdakwa mencuri laptop dan HP.

Readmore..

Kamis, 27 Januari 2011

Dilindas Truk, 2 Warga Sergai Tewas Ditempat

| Kamis, 27 Januari 2011 |

Kecelakaan maut kembali terjadi. Kali ini terjadi di jalan Gelugur Rimbun, Dusun IV, Desa Kutambelin, Kecamatan Pancur Batu. Risnawati Lubis (42) warga Kampung Petani, Dusun Suka Makmur, Desa Sei Buluh, Serdang Bedagai, dan anak angkatnya yang bernama Debi Aulia Pratiwi (1,5) tewas digilas dump truk bermuatan pasir, Senin (24/1) sore.

Informasi yang dihimpun di lokasi kejadian, menyebutkan, pada saat itu dump truck BK 8053 LD melintas menuju arah Simpang Tanjung Anom. Ketika memasuki tanjakan dump truck tersebut yang bermuatan pasir penuh diduga mengalami mati mesin.

Pada saat itulah dump truck berjalan mundur. Tanpa disadari sepeda motor jenis Yamaha Scorpio BK 6838 XS yang dikendarai oleh Dedi Pratama Lubis (23) warga Desa Sei Buluh tepat berada di belakang dump truck tersebut.

Kecelakaan pun tak dapat terelakkan lagi. Dump truck tersebut menabrak sepeda motor dan melindas Risnawati dan Debi sehingga keduanya tewas ditempat. Risnawati mengalami luka cukup parah, karena dilindas dibagian kepala dan perut, sedangkan Debi anaknya mengalami luka dibagian kepala, dan kaki. Kedua korban tewas tepat dibawah kolong dump truck.

Sementara itu, Dedi tak mengalami luka sedikitpun. Supir dump truck yang melihat kejadian itu langsung melarikan diri. Melihat kedua keluarganya tewas dilindas, Dedi menangis sejadi-jadinya. Warga yang melihat kejadian tersebut, langsung berkerumun di lokasi kejadian.

Kecelakaan ini menyebabkan, arus lalu lintas menjadi macet total selama kurang lebih 3 jam. Jenazah kedua korban, akhirnya dibawa memakai mobil patroli Lantas Polsek Pancur Batu menuju RS Adam Malik. Sementara itu kedua barang bukti telah dibawa ke Poslantas Polsek Pancur Batu untuk penyelidikan lebih lanjut.

Readmore..

Rabu, 26 Januari 2011

Muspika Pancur Batu Lakukan Penertiban Pedagang Pajak Pancur Batu

| Rabu, 26 Januari 2011 |

Untuk memberikan rasa nyaman dan tertib di terminal Pancur Batu, maka Muspika Pancur Batu melakukan penertiban terhadap pedagang yang berjualan di terminal Pancur Batu, Senin (24/1) pagi. Penrtiban ini berlangsung tanpa kericuhan, karena sebelumnya pihak Muspika Pancur Batu, telah melakukan sosialisasi terhadap para pedagang.

Pantauan TOPKOTA di lapangan, menyebutkan, dalam penertiban pedagang ini Camat Pancur Batu Drs Suryadi Aritonang, Msi, Kapolsek Kompol JK Tampubolon, Dan Ramil-14 Kapten Inf Hari Susilo, Ksat Pol PP Deli Serdang Drs SP Tambunan SE, Kadis Pasar Pancur Batu, serta Kepala Desa se Kecamatan Pancur Batu, langsung terjun ke terminal untuk menertibkan para pedagang.

Personil Satpol PP langsung menertibkan barang dan tempat berjualan, dan dimasukkan kedalam truk. Sebagian pedagang lagi meminta kepada Satpol PP, agar mereka sendiri yang mengemasi barang dagangannya.

Camat Pancur Batu Suryadi Aritonang, saat dikonfirmasi mengatakan, penertiban ini sudah disosialisasikan oleh para pedagang. “Kita sosialisasikan kepada pedagang, makanya penertiban ini berjalan lancar,” terangnya.

Sementara itu Kapolsek Pancur Batu, Kompol JK Tampubolon mengucapkan terima kasih kepada para pedagang, karena bisa menerima penertiban ini. “Kita salut dengan pedagang Pajak Pancur Batu, karena mau bersikap dewasa. Oleh karena itu saya menyampaikan rasa terima kasih sebesar-besarnya kepada para pedagang,” ujarnya.

Pedagang yang ditertibkan, meminta kepada Muspika, agar segera memberikan tempat yang layak untuk mereka berjualan. Para pedagang juga membenarkan, kalau sebenarnya sudah ada sosialisasi dari Muspika, makanya mereka sangat menerima penertiban tersebut.

Readmore..

Remaja 15 Tahun Kena Bogem Di Pajak Sibolangit

| |

Dendi (15) warga Desa Bingkawan, Kecamatan Sibolangit, harus mengalami nasib sial. Pasalnya remaja tanggung ini harus menerima bogem mentah dari pria berinisial NP warga Dusun III Keci-Keci, Desa Bingkawan, saat sedang nongkrong di pajak Sibolangit, Jumat (21/1) siang. NP memberikan bogem mentah, karena menganggap anaknya yang bernama Ronaldo Purba menjadi bandel karena berkawan dengan Dendi. Karena Dendi kena bogem mentah di wajahnya, akhirnya dia mengadukan kejadian ini ke Polsek Pancur Batu.

Informasi yang dihimpun, mengatakan, kejadian ini berawal saat anak dari NP sangat dekat dengan Dendi. Mungkin selama berkawan dengan Dendi anaknya menjadi bandel. Tak senang anaknya Ronaldo Purba berkawan dengan Dendi, NP mencari keberadaan Dendi. Ternyata NP mendapatkan Dendi yang sedang nongkrong di pajak Sibolangit yang terletak di Dusun II, Desa Sibolangit. Begitu melihat Dendi, NP langsung berlari mendekati Dendi. Tanpa basa-basi NP langsung mengepalkan tangannya yang kemudian mendaratkan pukulan ke wajah Dendi.

Dalam keterangan Dendi di kantor polisi, menyebutkan, kalau dia dipukul satu kali oleh NP. “Aku dipukul Cuma sekali aja dibagian wajah dengan tangan, dan sebelum memukul dia berlari mendekati aku,” terang Dendi.

Dendi juga mengaku, kalau anak NP memang sering ikut dengan dirinya. “Anaknya memang sering ngikuti aku, tapi bukan aku yang ngajak anaknya. Dia sendiri yang mau bergaul dengan aku,” ujar Dendi yang bekerja sebagai tukang doorsmeer mobil dan sepeda motor.

Readmore..

Selasa, 25 Januari 2011

Jaksa Nakal Sumut Termasuk Dalam 1000 Jaksa Nakal Indonesia

| Selasa, 25 Januari 2011 |

MEDAN- Ada 1000 laporan jaksa nakal se Indonesia, sepanjang tahun 2010 sekitar seribu laporan jaksa nakal. Hal itu diungkapkan Jaksa Agung Muda Pengawasan (Jamwas) Kejaksaan Agung Marwan Effendi saat ditemui di USU, Kamis (20/1).

Ia mengatakan 700 orang di antaranya sudah diproses, termasuk jaksa yang berasal dari Sumut. Meski begitu, Ia tidak tahu persis , jumlah jaksa yang berasal dari Sumut. Tapi, 1000 laporan itu, sudah termasuk jaksa yang berasal dari Sumut. Begitu pula dengan hukuman terberat yang dijatuhkan kepada jaksa-jaksa yang nakal. “Untuk kasus Umriani, sudah ditetapkan hukumannya tapi saya tidak ingat,” ujarnya.

Kepala Kejaksaan Tinggi Sumut Sution Usman Adji mengatakan sejauh ini belum menerima putusan laporan jaksa nakal dari Kejaksaan Agung.

“Belum ada masuk. Mungkin masih sedang dalam perjalanan, atau memang sedang menunggu prosesnya saja,” kata Sution.

Asisten Pengawas Nulis Sembiring mengatakan dari 150 jaksa nakal yang dilaporkan melakukan penyimpangan, 15 diantaranya direkomendasikan mendapatkan sangsi hukuman dari Kejaksaan Agung.

Beberapa yang sudah turun itu mendapatkan sangsi berupateguran tertulis, pembinaan, dan penurunan pangkat.

“Kalau untuk sangsi pemecatan seperti jaksa Umriani belum diterima Kejatisu. Saat ini, laporan penyimpangan dan pelanggaran terhadap jaksa juga semakin meningkat. Lebih banyak penyimpangan yang dilakukan mengenai penyalahgunaan wewenang,” ujarnya.

Readmore..

Sidang Pembunuhan Kacau

| |

Akibat rebutan kursi, sidang lanjutan kasus pembunuhan Ketua Pembina Yayasan Zending Islam Medan, Siti Mariam Sibarani yang digelar, Kamis (20/01) tiba-tiba ricuh. Suasana di Pengadilan Negeri Medan tiba-tiba kacau. Keributan terjadi saat persidangan akan digelar, awalnya sidang akan dilaksanakan di ruang III Gedung Pengadilan Negeri Medan. Keluarga terdakwa dan korban, saling berebut tempat duduk. Saling bersitegang seperti ini memang kerap terjadi, namun biasanya tidak menimbulkan keributan yang panjang.< "Dasar kau pembunuh, coba kalau mamak mu yang digituin, kek mana perasaan kau, setan," ujar seorang adik dari Siti Mariam.

Tidak hanya adu mulut, sempat terjadi tolak-tolakan antara masing-masing keluarga korban dan keluarga pelaku. Seketika, jaksa dan staf PN pun berhamburan keluar ruang masing-masing. Keadaan terus memanas hingga hampir pukul-pukulan.Untungnya, beberapa petugas keamanan langsung melerai dua kubu yang berseteru ini.

Akhirnya, sidang dilaksanakan diruangan II gedung PN Medan. Sidang pun dilanjutkan dengan menghadirkan Marieta boru Tamba, dalam persidangan lanjutan ini, penuntut umum Nilma Lubis SH langsung membacakan tuntutan hukum yang menuntut Marieta boru Tamba selama 15 Tahun penjara. Marieta sebagai terdakwa yang dituduhkan sebagai otak pelaku yang merencanakan pencurian di rumah Ketua Pembina Yayasan Zending Islam Medan, Siti Mariam Sibarani.

Untuk diketahui kasus pencurian dan kekerasan terhadap Siti Mariam terjadi pada 19 Maret 2010 lalu di Jl Armada, Kel Teladan Barat, Kec. Medan Kota, dilakoni terdakwa Mirna Kumala Sari dengan beberapa temannya yakni Marieta Boru Tamba, Togu Panjaitan dan Asno Situmorang.

Setelah mendengar tuntutan terhadap dirinya, Marieta hanya bisa menangis./div>

Readmore..

Hindari Konflik Antar Agama, Kapolsek Pancur Batu Undang Tokoh Agama

| |

Munculnya tulisan berupa selebaran yang beredar di masyarakat maupun internet, tentang penistaan agama khususnya agama Islam. Kapolsek Pancur Batu Kompol JK Tampubolon langsung bereaksi cepat, dengan memanggil para tokoh agama Islam maupun Kristen yang ada di Kecamatan Pancur Batu, untuk mengadakan pertemuan membahas hal tersebut, Jumat (21/1) sekitar pukul 09.30 Wib.

Dalam pertemuan yang bertempat di ruangan Kapolsek yang dihadiri sekitar 16 orang tokoh agama, Kapolsek Pancur Batu, Kompol JK Tampubolon yang didampingi Kanit Binmas AKP MKL Tobing, dan Bhabinkamtibmas Aiptu Rudang Tarigan, menghimbau kepada tokoh-tokoh agama yang ada disetiap desa yang ada di Pancur Batu, agar memberikan himbauan kepada warga untuk tidak terpancing dengan selebaran-selebaran yang menimbulkan perpecahan antar umat beragama. "Jika ada warga yang mendapatkan selebaran tersebut, agar segera memusnahkannya atau memberikan selebaran tersebut ke Polsek Pancur Batu," terangnya.

Tampubolon juga menjelaskan, saat ini tulisan berupa selebaran tersebut sudah beredar di Sumatera Utara, namun belum kita temukan di wilayah Pancur Batu. Melalui internet juga sudah ada. "Kita harus mengantisipasi tulisan yang menjelek-jelekkan satu agama, agar jangan ada lagi perpecahan di Indonesia ini," tuturnya.

sementara itu Ustadzh Isnanto, saat menghadiri petemuan tersebut memberikan apresiasi positif kepada Kapolsek yang tanggap dengan isu-isu yang tak benar. "Saya juga telah mengetahuinya melalui internet, dan apa yang diungkapkan oleh penulis itu sangat berbahaya dan tidak benar. Saya akan memberitahukan warga yang ada di desa saya, agar tidak mudah terpancing jika mereka mendapatkan selebaran tulisan tersebut," terang Isnanto yang tinggal di Desa Sei Glugur.

Readmore..

Kamis, 20 Januari 2011

Truk Fuso Hantam Truk Tangki Air Dan Rumah Warga

| Kamis, 20 Januari 2011 |

Truk Fuso Hantam Truk Tangki Air Dan Rumah Warga
Truk Fuso Hantam Truk Tangki Air Dan Rumah Warga
Pancur Batu- Kecelakaan maut kembali terjadi di jalan Djamin Ginting Km 25, tepatnya di Desa Sugau, Kecamatan Pancur Batu. Kali ini truk fuso BK 8530 DG yang bermuatan jagung menabrak truk tangki air BK 9336 MM yang dikemudikan Pangihutan MP Haloho, Selasa (18/1) sekitar pukul 17.00 Wib. Akibat dari kecelakaan tersebut 2 rumah warga yang terletak di pinggir jalan mengalami kerusakan berat di bagian teras, diakibatkan truk fuso terbalik dan menghantam rumah warga. Selain itu sepeda motor jenis Vega R BK 3236 yang sedang parkir di warung kopi juga rusak di hantam truk tangki air.

Pantauan wartawan di lapangan, mengatakan, truk fuso melaju dari arah Tanah Karo menuju Medan, sementara itu truk tangki berada di depan truk tersebut, dengan arah menuju Medan. Ketika memasuki tikungan truk fuso terlihat melaju kencang. Diduga truk fuso tersebut mengalami pecah rem, sementara itu truk tangki air melaju pelan karena di daerah tersebut jalannya memang rusak berat ditambah lagi dengan masih perbaikan jalan yang longsor.

Ketika melihat truk fuso tersebut melaju kencang, warga sekitar berteriak agar pelan, namun truk tersebut terus melaju kencang, sehingga menabrak bagian belakang truk tangki air. Truk fuso tersebut langsung terbalik dan menghantam teras 2 rumah warga yang bernama Kabar Barus, dan Ramona Tarigan.

Warga yang melihat kejadian tersebut, langsung menolong 2 warga bernama Kabar Barus dan juga Ita br Bukit, yang sedang berada di teras rumah yang dihantam truk fuso tersebut. Kedua warga tersebut hanya mengalami luka ringan. Sementara itu supir truk fuso dan kernetnya yang belum diketahui namanya, tak terlihat di lokasi kejadian. Diduga supir dan kernetnya pergi untuk berobat, karena di sekitar truk fuso tersebut terdapat bercak darah.

Supir tangki air, Pangihutan MP Haloho, kepada wartawan, menerangkan, tak tahu persis bagaimana kejadiannya sehingga seperti ini. “saya tak tahu pasti kejadiannya, karena saya berada di depan. Tiba-tiba saja saya ditabrak dari belakang dan terus buang kekiri,” ujarnya yang tak mengalami luka-luka.

Sedangkan Jusuf Ginting, pemilik warung kopi yang melihat langsung kejadian tersebut, mengungkapkan, sebelum kejadian truk tangki air memang berjalan lambat karena kondisi jalan yang rusak, tiba-tiba saja truk fuso datang dari belakang dengan kencang dan langsung menabrak bagian belakang truk. “Truk fuso yang nabrak truk tangki air, dan pada saat menabrak truk fuso langsung terbalik ke kanan dan menghantam dua rumah warga. Melihat truk fuso kencang, warga sudah berteriak agar pengendara truk fuso pelan-pelan, namun kecelakaan tersebut tak terelakkan karena truk tersebut langsung melaju kencang, ” jelas Ginting.

Akibat kejadian tersebut jalan Djamin Ginting mengalami kemacetan, Polantas Polsek Pancur Batu bersama warga bahu membahu mengatur lalu lintas. Kanit Lantas Polsek Pancur Batu AKP Toni Simanjuntak, saat dikonfirmasi, membenarkan kejadian kecelakaan tersebut. “Kita akan bawa barang bukti ke Polsek untuk penyelidikan lebih lanjut,” terangnya.

Readmore..

Rabu, 19 Januari 2011

Pengusaha Galian C Belum Dituntut, Hakim Suruh Jaksa Seriu

| Rabu, 19 Januari 2011 |

Pengusaha Galian dalam sidang
Pancur Batu- Pengusaha galian C, Radius Ginting alias Bintara (45), yang tersangkut hukum karena membuka galian C tanpa izin, dalam persidangan yang berlangsung di PN Lubuk Pakam yang bersidang di Pancur Batu, Selasa (18/1) siang, belum mendengarkan pembacaan nota tuntutan dari Jaksa Penuntut Umum Rehulina Sembiring SH. Alasan JPU Rehulina belum membacakan nota tuntutan kepada terdakwa, disebabkan berkas surat tuntutan belum siap. JPU Rehulina juga meminta sidang ditunda sampai 2 minggu.

Mendengar alasan jaksa tersebut, hakim Denni Lumbantobing, SH langsung menegur jaksa. Hakim mengatakan kepada jaksa, agar serius dalam menangani kasus ini, jangan terus-terusan ditunda pembacaan tuntutan terdakwa.

Sementara itu pengacara terdakwa, Abdi Nusa Tarigan, SH, menyatakan, akan mengajukan nota pembelaan terdakwa pada Selasa Depan. Namun hakim langsung menuturkan, bagaimana mau mengajukan pembelaan sementara tuntutan saja belum dibaca.

Akibat belum siapnya jaksa mengajukan tuntutan, majelis hakim akhirnya menunda sidang selama 2 minggu. Sidang tersebut hanya berlangsung sekitar 5 menit.
Terdakwa Radius Ginting, diamankan Polsek Kutalimbaru pada Juli 2010. Sebagai barang bukti polisi mengamankan 2 unit alat berat escapator dari lokasi galian C di Dusun III Namo Rangkup, Desa Silebo-lebo, Kutalimbaru. Penangkapan tersebut dilakukan karena warga desa setempat merasa keberatan atas galian yang dilakukan oleh pengusaha tersebut, karena merusak lingkungan, dan tidak memiliki izin dari pihak terkait.

Readmore..
 
© Copyright 2010. yourblogname.com . All rights reserved | yourblogname.com is proudly powered by Blogger.com | Template by o-om.com - zoomtemplate.com